Tiga Serangkai eBook Bipolar
3 eBook Bipolar ini ditulis berdasarkan pengalaman nyata penulisnya. Mengupas secara detail dan sistematis dari gejala awal, saat berada di puncak manik dan depresi, sampai langkah-langkah pemulihannya. Inilah ebooknya : "Mengubah Mimpi Buruk Menjadi Mimpi Indah”, “Berdamai dengan Bipolar” dan “7 Langkah Alternatif Pemulihan Bipolar”.

Ulang Tahun Pernikahan Kami yang ke-9

    

Oleh : Tarjum

Kemarin, tanggal 10 Agustus 2009, adalah hari ulang tahun pernikahan kami yang ke 9. tak terasa kami sudah mengayuh bahtera rumah tangga selama 9 tahun. Selama itu pula kami melalui berbagai macam godaan, rintangan, cobaan. Dari mulai percikan air beriak, terpaan angin, sampai terjangan ombak dan hembusan angin kencang yang membuat perahu yang kami kayuh oleng dan terombang-ambing. Namun kami berusaha tetap berpegangan tangan, saling menjaga dan saling menguatkan. Kami bertekad tak akan berpisah sebelum sampai di tujuan. Kami sepakat untuk mengesampingkan perbedaan-perbedaan kecil dan perselisihan pendapat diantara kami untuk mewujudkan hal yang lebih besar.

Proses untuk saling memahami antara suami istri memang proses tanpa akhir. Apalagi saya dan istri bisa dibilang memiliki karakter yang cenderung berlawanan. Saya lebih pendiam, tak suka banyak bicara, lebih suka menyendiri, tenang (tapi menghanyutkan…he..he..) dan tak suka konflik. Istri saya sedikit temperamental, sensitif, gaul dan senang bicara blak-balakan.

Sebelum menikah saya pernah membaca sebuah artikel tentang keluarga yang bunyinya kurang lebih begini : Jangan pernah berpikir anda bisa merubah pasangan hidup anda, yang bisa anda lakukan adalah memahaminya. “Masa iya sih sampe segitunya,” begitu pikir saya waktu itu. Dengan pongahnya saya sesumbar dalam hati, “seperti apa pun karakter calon istriku saat ini, aku akan bisa mendidik dan mengubahnya seperti yang aku inginkan setelah nikah nanti, apalagi usia istriku jauh lebih muda dariku.” Saya tak percaya dengan kalimat dalam artikel itu.
Apa yang terjadi?

Benar! Apa yang ditulis dalam artikel itu memang benar. Saya tak bisa mengubah karakter pasangan saya seperti yang saya inginkan, saya hanya bisa berusaha untuk memahaminya. Setelah memahaminya saya berusaha untuk menyesuaikan diri dan menerima karakter istri saya apa adanya. Proses untuk saling memahami memang merupakan proses terus-terus dan tanpa akhir. Butuh waktu untuk bisa saling memahami dan saling menerima kelebihan dan kekurangan masing-masing. Kadang terjadi benturan-benturan kecil dalam proses saling memahami. Itu hal yang wajar, setiap keluarga pasti mengalaminya. Tak jarang terjadi percecokan kecil dan adu argumentasi karena masalah-masalah yang sepele. Dari peristiwa-peristiwa seperti itu justru kita bisa saling memahami apa yang disukai dan tak disukai pasangan kita. Pada akhirnya rasa sayang yang mendalam bisa mengatasi beberapa-perbedaan karakter diantara kami.

Ucapan sayang, sentuhan lembut, kata-kata atau mimik muka lucu, kadang bisa mengubah perdebatan atau percekcokan menjadi senyuman dan derai tawa kami berdua. Hal itu membuat suasana menjadi dinamis dan tak monoton. Setelah ketegangan mencair biasanya kami saling meledek, menertawakan diri masing-masing dan bercanda dengan penuh kehangatan.

Setelah buah hati kami lahir, suasana rumah menjadi lebih hangat dan meriah. Saat saya keluar rumah, kerinduan yang biasanya hanya untuk seorang, bertambah menjadi untuk dua orang. Kami juga bisa saling menahan diri jika ada perselisihan dan beda pendapat, karerna kami tak ingin mengganggu kebahagiaan si kecil dengan ego kami masing-masing.

Kehadiran buah hati kami yang kedua membuat suasana rumah semakin ramai dan meriah. Saat saya pulang dengan letih dari tempat kerja, sambutan si kecil yang sumringah dan memanggil saya dengan kata-kata yang belum jelas…pppaapppaahh…seraya berlari menghampiri, membuat kelelahan seharian bekerja musnah seketika. Saya menggendong, memeluk dan menciumnya dengan penuh rasa sayang dan kebahagiaan. Kami berdua berjalan mengendap-endap mencari si kakak yang suka sembunyi di balik pintu atau di bawah tempat tidur. Setelah ketemu, si kecil dan kakaknya saling berteriak girang. Sementara istriku memandangi kami dengan senyum bahagia.

Terima kasih ya Tuhan, atas anugerah yang luar biasa ini.
Semoga Engkau selalu melimpahkan berkah dan kebahagiaan kepada keluarga kecil kami.

Mohon do’anya dari teman-teman sekalian semoga keluarga kami selalu bahagia, sejahtera dan harmonis.

Salam sejahtera dari kami sekeluarga.




Bookmark and Promote!



Artikel Terkait:

Ingin mendapat artikel seperti ini langsung ke Email anda? Silahkan masukan alamat email anda untuk berlangganan.

Komentar :

ada 7 komentar ke “Ulang Tahun Pernikahan Kami yang ke-9”
Yadi on Rabu, 12 Agustus 2009 12.21.00 WIB mengatakan...

Dear Mas Tarjum,

Wah selamat ya atas Ultah pernikahan yang ke 9, semoga rukun 2 selalu dan mendapat barokah dari Allah SWT.... Amien.
Mas Tarjum saya sudah browsing ke Blognya Mas Anta, saya salut banget deh sudah ada komunitas untuk sesama penderita & kel skizo sehingga kita dapat sharing untuk "Menikmati karunia dari Tuhan berupa buah Skizo " yang kadang manis kadang asam......he he.
Oh iya Mas Anta sampai sempat ke Ausi untuk ikut Forum Ilmiah Skizo, semoga dapat berbagi pengalaman dengan kita 2 di tanah air.
Tolong kalau ada nomor HP Mas Anta... n Salam buat istri dan kel di rumah.
Wass, Yadi

ruri on Rabu, 12 Agustus 2009 12.54.00 WIB mengatakan...

selamat ya... semoga menjadi pasangan yang penuh kebahagian.

viruscinta18 on Rabu, 12 Agustus 2009 20.19.00 WIB mengatakan...

semoga menjadi keluarga yang sakinah...selamat yah...

hill on Kamis, 13 Agustus 2009 05.03.00 WIB mengatakan...

kunjungan perdana, salam kenal :)...selamat yaaa semoga ttp menjaga kelurga yg selalu berbahagia :)

salam

hill

Tarjum on Kamis, 13 Agustus 2009 07.02.00 WIB mengatakan...

@Yadi,@viruscinta18,@hill,
Makasih atas do'anya. Do'a anda akan menyertai kami menghadapi tantangan masa depan.
Salam sejahtera.

annas nashrullah on Kamis, 20 Agustus 2009 15.21.00 WIB mengatakan...

selamat kang, maaf terlambat

Tarjum on Kamis, 20 Agustus 2009 17.47.00 WIB mengatakan...

@Annas,
Makasih kang, gak ada kata terlambat dan maaf untuk sahabat. Karena sahabat saling memahami dan memaafkan tanpa diminta.

Posting Komentar

Sampaikan komentar terbaik anda di kolom komentar :)

eBook 1: "Mengubah Mimpi Buruk Menjadi Mimpi Indah"

Buku psikomoar ini bercerita tentang pergumulan saya selama bertahun-tahun dengan gangguan jiwa yang tidak saya fahami dan membuat saya bertanya-tanya, “Apa yang terjadi dengan diri saya? Penyakit apa yang saya alami? Bagaimana cara mengatasinya?” Ironisnya, saya baru tahu apa yang terjadi dengan diri saya, 8 tahun setelah saya pulih, bahwa saya mengalami Gangguan Bipolar. [Selengkapnya]




eBook 2: "Berdamai Dengan Bipolar"

Bagaimana mengenali dan mengatasi Gangguan Bipolar?
Bagaimana menanggapi sikap negatif orang-orang di sekitar anda?
Bagaimana mendampingi orang yang mengalami Gangguan Bipolar? eBook ini memberi jawaban dan solusi alternatif penanganan Bipolar. [Selengkapnya]



eBook 3: “7 Langkah Alternatif Pemulihan Bipolar”

eBook ini merupakan inti dari pengalaman dan pemahaman bipolar saya. Inti dari tulisan-tulisan saya di buku, ebook, blog, facebook, twitter dan media lainnya. eBook ini bukan teori-teori tentang gangguan bipolar! Bukan formula ajaib untuk mengatasi gangguan bipolar! eBook ini tentang tindakan, langkah-langkah penanganan bipolar. [Selengkapnya]


eBook Novel: “Pengorbanan Cinta”

Novel ini bukan sekedar kisah cinta yang romantis dengan segala macam konflik di dalamnya. Saya berani menyebut novel ini sebagai “Buku Pelajaran Cinta”. Beda dengan buku pelajaran pada umumnya, Buku Pelajaran Cinta ini tak membosankan, malah sangat mengasyikan dibaca. Setelah mulai membaca, jamin Anda tak ingin berhenti dan ingin terus membacanya sampai akhir cerita. [Selengkapnya]



eBook Panduan: “7 Langkah Mudah Menyusun & Memasarkan eBook”

Jika dikemas dengan desain cover yang apik dan diberi judul yang manarik, kumpulan posting blog atau catatan facebook anda bisa disusun menjadi sebuah ebook yang akan memikat pembaca di ranah maya. Selanjutnya ebook anda tinggal dipasarkan secara online.
[Selengkapnya]

 
 © Copyright 2016 Curhatkita Media  template by Blogspottutorial