Tiga Serangkai eBook Bipolar
3 eBook Bipolar ini ditulis berdasarkan pengalaman nyata penulisnya. Mengupas secara detail dan sistematis dari gejala awal, saat berada di puncak manik dan depresi, sampai langkah-langkah pemulihannya. Inilah ebooknya : "Mengubah Mimpi Buruk Menjadi Mimpi Indah”, “Berdamai dengan Bipolar” dan “7 Langkah Alternatif Pemulihan Bipolar”.

Bukan Manusia, Jika Itu Sempurna

    

Mulai hari ini, Blog Curhatkita akan menayangkan cerita bersambung (cerbung) bertema cinta. Cerita ini bisa anda baca di blog ini seminggu dua kali setiap hari Selasa dan Kamis.

Cerita cinta yang menarik ini ditulis seorang sahabat online bernama Tresya Agnashila. Dia member Forum Curhat yang aktif menulis posting dan komentar.

Cerita cinta ini sangat menarik untuk dibaca. Jalan ceritanya tak mudah ditebak namun mampu membuat penasaran yang membacanya untuk terus mengikuti jalan ceritanya yang menyentuh emosi.

Menurut penulisnya, cerita ini adalah kisah nyata yang dialaminya. Ini adalah “curhat cinta” Tresya.

Sudah nggak sabar ingin segera membaca ceritanya? Silakan simak bagian pertama dari cerita cinta “Bukan Manusia, Jika Itu Sempurna”

Oleh Tresya Agnashila

Tiba-tiba saja aku teringat padanya...
Dia...
Seseorang yang pernah menjadi bagian hidupku...
Seseorang yang pernah mengisi hari-hariku...
Kisah cintaku, yang hampir SEMPURNA.

Aku, gadis belia yang masih duduk di bangku SMA. Senyum,keceriaan, kehangatan keluarga dan persahabatan semua aku miliki… Hingga dia datang, mengenalkanku akan sesuatu, yang disebut “CINTA”.

DIA, saat itu masih menjadi seorang siswa di suatu Akademi Kemiliteran. Akademi yang cenderung mencetak anggotanya menjadi seorang yang khas dengan wibawa,kedisiplinan, ketegasan bahkan kadang kekerasan. Tapi dia berbeda, dia Sosok yang penuh dengan kehangatan, ketenangan dan kelembutan. Meskipun dia juga sangat berwibawa.

Awal pertemuan kita cukup standar, bahkan bisa dibilang kuno…hehehe.
Aku punya seorang kakak perempuan, dimana dia bersuami seorang anggota TNI juga, yang kebetulan, dia adalah pelatih dari “DIA” orang yang nantinya aku cintai… Kebetulan orang tuanya kenal dengan kakakku.

Suatu hari, mamanya dan kakaknya berkunjung kerumah kakaku… cukup simple, mereka membuka-buka album foto keluargaku, dan mereka melihat fotoku…

Mamanya bertanya, “foto siapa ini?”

Kakaku menjawab, “adik semata wayangku…”

Kemudian kata kakakku, mamanya bilang “adiknya cantik ya…manis sekali” (hehehe)

Kakakku Cuma tersenyum sambil bercanda dia bilang “ siapa dulu dong kakaknya”

Kemudian mulailah, mamanya dan kakaknya menanyakan hal-hal tentang aku… namaku siapa..umurku berapa..sekolah dimana..dan entah apa yang ada dipikiran mamanya, tiba-tiba dia bilang, “Gimana kalo adeknya saya kenalin sama anak lelaki semata wayang saya?”

Saat itu kakakku masih biasa aja, dia Cuma bilang, “Okelah, nanti aku tanyain dulu sama adek ku ya tante…”

Tiba di akhir pekan, kakaku berlibur kerumah… waktu kita ngobrol-ngobrol bersama diruang keluarga, kakaku bilang sama aku & mamaku… kalo ada temen arisannya yang pengen kenalin anak cowoknya sama aku… mamaku sih terserah aku aja…

Jujur, awalnya aku kurang tertarik… saat itu aku mikir gini, duh jaman sekarang, sampe orang tuanya nyari-nyariin kenalan, pasti ni cowok kalo ga udik, kuper, ya tampangnya pas-pas an… hahahahaaa, harap maklum ya pemirsa, namanya juga anak umur 17 tahun, pikirannya masih suka yg geul-geul…. ^^.

Beneran deh waktu itu aku males banget… tapi entah apa yg kakaku tau, dia coba buat ngeyakinin aku… “dah deh coba aja dulu, gak bakal nyesel deh kamu dek…” hhhhmmmmm, aku yg cuma 2 bersaudara, selama ini ya kakakku lah satu-satunya orang yg aku percaya… “oke lah, coba aja dulu… tapi cuma temen kan kak ?? aku gak mau lho kalo harus jadi siti nurbaya” hahahahaaa…..

Sekitar sepekan kemudian, mamanya hubungi kakaku, dia minta hari sabtu nanti, aku diajak kerumahnya….

“Whaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaat…… ????? nggak salah ni ? siapa yang mau kenalan? Kok aku yg disuruh kerumahnya ???? enak aje luuuuu !!!!! Spontan aku langsung bilang, NGGAK MAU !!!!!! “
Tapi sayang, kakakku udah terlanjur bilang “OKE… !” Jadi mau nggak mau, demi kakaku, aku harus datang kerumah cowok yang mau ngajak aku kenalan.

My god, mo taruh dimana ni gengsi… gile aje, disekolah aku termasuk cewek yang paling jaim ma cowok, eh sekarang malah aku mesti ngampirin cowok yg belum aku kenal dengan tujuan “Mao kenalaaan !!!!” buset daaaah, kalo nggak demi kakakku tercinta, ga bakalan aku mau berangkat…!!!!
Datanglah hari sabtu itu…..

Sabtu sore yang benar-benar kelabu.. diawali dengan gerimis rintik-rintik, aku dijemput kakaku. Kurang kerjaan nya kakaku, ditengah jalan aku diampirin dulu ke salon sama kakakku… ya ampun, kayak mau ketemu siapa aja siiiih ! udah cowok nggak sopan gitu, keluarganya juga sama ga sopannya (pikirku karna mereka nggak datang nyamperin aku malah aku yg disuruh datang ke mereka, nggak sopan banget kan !). mukaku makin jutek waktu aku keluar dari salon, ngga neko-neko juga sih… disalon aku Cuma dirapiin rambutnya, yang tadinya dari rumah Cuma aku iket pake karet gelang..! hohoho.

Sampelah kita dirumah cowok yang mau kenalan ma aku… ternyata eh ternyata, papanya anggota TNI juga… rumahnya di asrama, dan tau sendiri lah, atsmosfer di asrama TNI, bikin jantung jadi deg-deg an…serba tegang, ga enak body banget lah… !

Aku datang disambut oleh mama dan kakaknya… kakaku sih enak udah kenal, mereka ngobrol dengan riangnya… untung aja mamanya baik, begitu aku berjabat tangan dengannya, dia langsung peluk aku dan bilang…” eh anak manis, beneran cantik ya…” hahahaaaa…. Langsung deh, mood jutek ku berubah jadi senyum yang super geulis…. ^^. Seneng laaaah, mana ada sih cewek yang ga seneng ketika dipuji manis, cantik… manusiawi kan ^^.

Ada sekitar 20 menitan kita ber empat, (aku,kakaku, mamanya dan kakaknya) ngobrol sambil minum secangkir teh hangat… tapi mana ni cowok ??? udah aku samperin juga masih nggak keluar… melihat kegelisahanku, mamanya langsung menyapaku… dia cukup sopan, dia bilang,

“Maaf ya nak, sore-sore, hujan lagi, harus menyempatkan waktu berkunjung ke rumah tante…. Gini lho, kemarin itu tante main ke rumah kakak, liat foto kamu, tante suka… dan tante punya niat buat kenalin kamu ke anak lelaki tante, namanya mas “Doni” (nama samaran).

Maaf ya, mungkin nak tresya berfikir kalo kami nggak sopan (emang bener,hehehe), kita yang pengen kenalan kok nak tresya yang disuruh kesini, tapi gini lho, mas Doni saat ini masih menjadi seorang siswa di Akademi Kemiliteran, jadi dia nggak bisa sembarangan keluar dan jalan sama seorang perempuan, intinya dengan segala peraturan yg ada di akademinya, dia nggak bisa sembarangan keluyuran, dan terlebih lagi, anak lelaki tante satu-satunya ini dari kecil memang punya bakat pemalu, apalagi sama cewek… jadi ya gini ni, sampe dewasa pun, pengen punya temen cewek, harus mamanya yang nyariin”

Hmmmm, lumayan lah, saat itu point ngga sopannya udah hilang dari pikiranku… tapi dasar manusia ya, masih ada aja pikiran jelek dikepalaku…

“ni orang pasti manja banget deh, anak mama bangeeet, masak udah se gedhe gini masih aja tergantung ma mamanya, sampe-sampe urusan cewek aja musti mamanya yang nyariin !”

Tiba-tiba disela-sela pikiran burukku, muncul sosok cowok dengan badan tinggi, tegap, berwibawa, santun dengan senyum diwajahnya penuh kehangatan……

Alamaaaaaaaaaaaak, ternyata ini yang namanya mas Doni, buset dah, gantengnya sampe-sampe genteng mau pada runtuuuh….!! Ya ampun, aku langsung jadi salting banget,,, ni rambut dah rapi belum ya ?? ni muka kucel gak ya ?? bajuku??? Senyumkuu ??? aaaaargh, nyesel banget deh tadi seharian aku ga nyamperin kaca di rumahku… ah, lemes udah badan ini, serasa pengen pulang dulu, mandi susu, dandan yang rapi, pake parfum yang wangi… hiks hiks hiks… sungguh kesan pertama yang “bad look” dihadapannya…

Nggak sadar aku menikmati pesonanya sambil meratapi kesemrawutanku, tiba-tiba dengan suaranya yang lembut dia menyapaku, “dek tresya ya?” saya Doni, maaf ya sudah menunggu lama, terima kasih juga sudah mau menyempatkan kesini”

Beuuuh, langsung ni pipi kayak ditampar dan bangkit dari kesadaranku…“eh iya mas, nggak papa kok… salam kenal ya “ (sambil rapi-rapiin ni rambut ke belakang kuping,saking groginya) aih aih aiiiiih….

Tiba-tiba rese’ aja ni para tante-tante, mereka sengaja menyingkir dari ruang tamu pindah ke ruang keluarga dan membiarkan aku berduaan dengan lelaki super tampan yang bikin hati ini jadi deg-deg an… aaaah, aku takuuut, takut bakalan grogi n jadi salah ngomong yang bikin aku jadi keliatan jelek didepannya…..andai aku bisa berteriak, aku bakalan njeriiiit, “pliiiiiiiiiiiiiiiiiiis, jangan tinggalin akuuuuuuu !!!!”

Dengan penuh kelembutan mas Doni mencairkan bongkahan-bongkahan batu es yang ada di tubuhku, dia bilang “di minum dek teh nya, coba dicicipi kue nya, itu kakak nya mas yang bikin “ aih aih, ni cowok baik banget sih, kalem lagi…sumpe dah, kayak di sihir aku didepannya… hahay !

Suasana makin membaik, aku juga udah lumayan ngga tegang dari yang tadi… kita mulai ngobrol, ya standart aja lah,,,, gima sih kalo orang baru kenalan.. dia Tanya “umurnya berapa dek? Sekolah dmna ? ambil jurusan apa…? Dan kita mulai percakapan ini dengan hal-hal seputar pelajaran, yang membuatku bisa lancar menjawab setiap pertanyaannya karena memang aku seorang pelajar…

Dia pinter banget deh, bisa bikin aku jadi ga grogi lagi, dan bisa mencari topic pembicaraan yang sama-sama bisa kita bicarakan. Tiba-tiba dia bertanya, “dek,hobi nya apa?”

aku bilang, “memasak mas…” Ya, karena memang hobiku adalah memasak.. kebetulan mamaku juga mahir memasak dan dia juga punya usaha catering, jadi mungkin keturunan dari mamaku kali ya… Dia terlihat senang dengan jawabaanku,

Dia bilang “ ah yang bener ? adek bisa masak?”

“ya bisa lah maaaas, namanya juga hobi, mana mungkin aku punya hobi yang nggak bisa aku lakuin…!”

Hehehe, dia tersenyum, sambil bilang, “masa sih, coba besok kapan-kapan mas pengen coba masakan adek”.

Alamaaaaaaaaak, entah apa yang merasuki pikiranku, tiba-tiba jiwa ke GR an ku muncul lagi… entah dia becanda apa beneran, tiba-tiba yang ada dipikiranku (“wah, kalo dia pengen coba masakanku, berarti dia pengen ketemu lagi donk ma aku? Berarti penampilanku hari ini nggak begitu mengecewakan lah” hahahaaaa! )

Aku Cuma tersenyum malu, “Boleh aja, besok pengen dimasakin apa ?“ wkkwkwkwkw, ngarep banget lu Sya ah!

Dia bilang, “Mas sih apa aja mau, masalah makanan mas bukan orang yang pilih-pilih, yang penting halal aja…” iiih, co cwiiit.

Bersambung....

Silakan baca terus lanjutan ceritanya, karana anda tak akan bisa menebak jalan ceritanya yang semakin menarik.


Bookmark and Promote!



Artikel Terkait:

Ingin mendapat artikel seperti ini langsung ke Email anda? Silahkan masukan alamat email anda untuk berlangganan.

Komentar :

ada 3 komentar ke “Bukan Manusia, Jika Itu Sempurna
Afiff Jatmiko on Kamis, 19 April 2012 10.32.00 WIB mengatakan...

ceritax keren , bikin penasaran . . .
pengen bgt buat buku seperti ini .
kira2 bersambung sampek page brapa bang ?

http://aphieps.blogspot.com

Tarjum on Kamis, 19 April 2012 11.57.00 WIB mengatakan...

@Afiff, ceritanya masih panjang Fif...saya belom bisa nentuin sampe berapa episode soalnya masih dalam proses edit naskahnya. Ini baru awal, ceritanya akan makin seru dan tak terduga bahkan sampai akhir cerita. Bukan hanya menarik tapi ceritanya sangat inspiratif.
Pokoknya ikuti terus ceritanya, kasih tahu juga teman-teman biar pada baca ya...:D

Tresya agnashila on Senin, 23 April 2012 12.43.00 WIB mengatakan...

@ Afiff Jatmiko : makasih ya afiff udah ikut menyimak cerita ini.... :)

@ Tarjum : Thank's again again N again.... ^^

Posting Komentar

Sampaikan komentar terbaik anda di kolom komentar :)

eBook 1: "Mengubah Mimpi Buruk Menjadi Mimpi Indah"

Buku psikomoar ini bercerita tentang pergumulan saya selama bertahun-tahun dengan gangguan jiwa yang tidak saya fahami dan membuat saya bertanya-tanya, “Apa yang terjadi dengan diri saya? Penyakit apa yang saya alami? Bagaimana cara mengatasinya?” Ironisnya, saya baru tahu apa yang terjadi dengan diri saya, 8 tahun setelah saya pulih, bahwa saya mengalami Gangguan Bipolar. [Selengkapnya]




eBook 2: "Berdamai Dengan Bipolar"

Bagaimana mengenali dan mengatasi Gangguan Bipolar?
Bagaimana menanggapi sikap negatif orang-orang di sekitar anda?
Bagaimana mendampingi orang yang mengalami Gangguan Bipolar? eBook ini memberi jawaban dan solusi alternatif penanganan Bipolar. [Selengkapnya]



eBook 3: “7 Langkah Alternatif Pemulihan Bipolar”

eBook ini merupakan inti dari pengalaman dan pemahaman bipolar saya. Inti dari tulisan-tulisan saya di buku, ebook, blog, facebook, twitter dan media lainnya. eBook ini bukan teori-teori tentang gangguan bipolar! Bukan formula ajaib untuk mengatasi gangguan bipolar! eBook ini tentang tindakan, langkah-langkah penanganan bipolar. [Selengkapnya]


eBook Novel: “Pengorbanan Cinta”

Novel ini bukan sekedar kisah cinta yang romantis dengan segala macam konflik di dalamnya. Saya berani menyebut novel ini sebagai “Buku Pelajaran Cinta”. Beda dengan buku pelajaran pada umumnya, Buku Pelajaran Cinta ini tak membosankan, malah sangat mengasyikan dibaca. Setelah mulai membaca, jamin Anda tak ingin berhenti dan ingin terus membacanya sampai akhir cerita. [Selengkapnya]



eBook Panduan: “7 Langkah Mudah Menyusun & Memasarkan eBook”

Jika dikemas dengan desain cover yang apik dan diberi judul yang manarik, kumpulan posting blog atau catatan facebook anda bisa disusun menjadi sebuah ebook yang akan memikat pembaca di ranah maya. Selanjutnya ebook anda tinggal dipasarkan secara online.
[Selengkapnya]

 
 © Copyright 2016 Curhatkita Media  template by Blogspottutorial