Tiga Serangkai eBook Bipolar
3 eBook Bipolar ini ditulis berdasarkan pengalaman nyata penulisnya. Mengupas secara detail dan sistematis dari gejala awal, saat berada di puncak manik dan depresi, sampai langkah-langkah pemulihannya. Inilah ebooknya : "Mengubah Mimpi Buruk Menjadi Mimpi Indah”, “Berdamai dengan Bipolar” dan “7 Langkah Alternatif Pemulihan Bipolar”.

Bukan Manusia, Jika Itu Sempurna ( 22 )

    

Oleh Tresya Agnashila

Aku penasaran, aku coba buka pintu rumahku.

Dengan baby doll motif bunga-bungaku dan rambut yang masih sangat acak-acakan serta muka kucel yang nggak tau kayak apa bentuknya, aku keluar rumah sambil pegang HP.

Agak penasaran juga sih, tapi jengkel juga sama tuh anak. Awas aja ya kalo dia sampe ngerjain aku.

Kanan…kiri… aku jalan pelan-pelan sambil melirikan kedua bola mataku.
Bener kan…gak ada orang!

Waktu aku mau masuk ke dalam rumah, tiba-tiba ada suara….

“Hahahahaaa…. Enduuuut!!!”

Buseeeet, siapa ituuuu??!!

Haaaaaaah, cowok super cool yang dulu aku temuin di kantor samsat ???

“TIRTA??? BENERAN INI TIRTA????” tanyaku.
Dia nyengir dengan mata sipit dan jamban tipis di pipinya.

"Sumpeeeeh ini loe Ta???” tanyaku lagi.
Kenapa? ganteng ya???
“Loh, dulu aku pernah liat kamu Ta. Kamu di samsat kan?”
“Hehehe….”
Dia lagi-lagi Cuma nyengir tanpa berdosa.

Dia minta bukain pintu gerbang ke aku. Aku lari ke arahnya dan membukakaannya pintu gerbang. Dia masuk dan melihatku.

“Hiiiii, ternyata kamu lucu ya…”
“Lucu apaan…??!!”
“Tuh baby doll kamu…hehehe..”

Ya allah….aku baru sadar kalo aku masih pake baby doll dengan rambut masih acak-acakan!!!
Aku buru-buru masuk ke dalam. Dan Tirta langsung tertawa terbahak-bahak.

Sekitar 20 menit aku berganti pakaian dan mencuci wajah serta merapikan rambutku..aku kembali keruang tamu untuk menemui tirta.
Dia terlihat asyik melihat album foto keluargaku.

“Heeeh, sapa suruh buka-buka album foto ? !!! “
“Kalo nggak boleh sembarangan dibuka, kenapa ga dimasukin peti aja? namanya di ruang tamu, aku sebagai tamu boleh donk buat liat-liat !”

Alamaaaaak, ni anak ngga di dunia maya ngga di dunia nyata, sama aja ya usilnya !!!

“Iya deh…. Mimpi apa gue semalem, pagi-pagi dah kedatengan tamu nggak diundang !”
“Lho? Kok ngga diundang? Kan kamu yang sms in alamat ke aku. Berarti termasuk undangan donk ! kalo ngga diundang, ngapain kmrn kasih alamat ke aku ?”
“kan kamu yang minta !!!!! “
“kok dikasih ????”
“TIRTAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA !!!!!
“PAGI-PAGI BENER YA UDAH BIKIN ORANG DARAH TINGGI !!!”
Cengar-cengir, bener-bener ni anak !!!!

“mana sya ??”
“apaan ?”
“minum sama cemilan lah!!””
“idiih, siapa juga yang mau kasih kamu minum!”
“ga sopan ya, ada tamu ga disuguhin apa-apa !”
“biarin !”
Sambil manyun + muka super jutek aku pergi ke belakang bikinin tirta secangkir coffemix…
“Hehehe…” dia nyengir-nyengir aja.

Nggak lama kemudian…..
“sumpah ni anak ngga ada sopan santunnya banget !!!”
Tanpa ada yang menyuruh, dengan santainya dia nyalain TV dan duduk di sofa tercintaku !!!
Maaaaaaaaaaaak, kamu ni sarap apa gimana sih ?? siapa yang nyuruh nonton tv !!!
Hehehe…berita sya, pagi-pagi wajib nonton berita !
Dengan wajah makin manyun aku duduk disebelah tirta sambil kasihin coffemix didepan mejanya…
“makasih ya cantik….”
IDIIIIIH !!!!

Dengan muka super serius, kaki di silangkan, sambil menikmati secangkir kopi buatanku, dia menyimak berita di televise tanpa memperdulikan bahwa aku ada disampingnya dan aku ini adalah tuan rumah yang sedang didudukinya.

Sumpe, PW banget si tirta ni…udah kayak rumah sendiri, ga ada canggung-canggungnya sama sekali….!
Hampir setengah jam berlalu, aku masih bengong ngeliatin dia….
Campur aduk sih… aku coba memahami pria yang ada didepan mataku ini…

“ganteng sih, cool, cucok…tapi sayang ya..agak sarap !! kemarin waktu aku temui di kantor dengan seragamnya, super cool, gagah, berwibawa dan berkharisma, tapi kenapa pagi ini, dengan celana jeans 7/8 dan kaos wrangler nya, dia keliatan berbeda… penampilan sih masih keren, tapi kelakuan…alamaaaaak !!!!
Dia melirikku….
Dengan cangkir yang masih dekat dibibirnya dia menyapaku…

“hei….”
“iya?”
“nggak mandi ??”
“masyaallah tirtaaaaaaaaaaaaa…tega bener sih lu Tanya gitu ke gue !!”
Aku langsung malu banget…. Sumpah ni pipi pasti merah banget !!!
Tanpa ragu dia melanjutkan kata-katanya…
“baju sih boleh ganti, tapi badan kan masih bau asem. Mandi sana ah !”
“sialan lu !!!!””””
“mandi-mandi..emang ngapain pagi-pagi gini mandi… ! males ah “
“lhoo, kok gitu ? lu pikir gue disini ngapain ?”
“lah emang ngapain? Lagi duduk, nonton berita sama minum kopi kan?”
“buset ni anak..cantik-cantik pikun juga !”
“apaan sih ?”
“ayooo berangkat..! aku ini jemput kamu non, udah ditunggu malah masih aja melongo disini !”
“hehehee…masak pagi-pagi gini sih ta ?”
“udah cepetan !!!”
Iyaaaaaaa……..!

Lalu aku mandi…sengaja ah aku lama-lamain mandinya…biar tau rasa tu anak nunggunya ! xixixixix…
Aku luluran dulu..sebadan…abis itu keramas, pakai conditioner…waxing…. Aaaah, memanjakan diri dulu… ^^
Hampir 1,5 jam aku habiskan waktu dikamar mandi… berharap melihat muka tirta yang super BT, tapi ternyata…yang kudapati jauh dari harapaaaaaaaan !
Dengan nikmatnya tirta mengacak-acak meja makanku… roti, apel, keripik kentang dan susu,,,habis sudah dilahap olehnya….
Aduuuuh, lemes deh..sarapanku pagi ini, hanyut oleh tirtaaaaaaaaaaaaaaa……!

“ta…”
“heeeem? (dengan apel masih dimulutnya)
“siapa yang nawarin sarapan ?? (dengan wajah lemesku)
“hehe….” (dia Cuma nyengir aja tanpa dosa)
Aku masuk kamar untuk berganti pakaian…aku pake celana kolor sama kaos oblong. Rambut aku kuncit ke atas dengan karet gelang dan wajah, aku biarkan aja masih basah tanpa aku tempeli make up/pelembab sekalipun… dah deh, ga niat lagi mau nemenin tirta kondangan….
Dengan penampilanku yang seperti ini…tirta tampak girang melihatku…
“ayooook berangkat….” (dengan senyum penuh keceriaan di wajahnya)
“maksudnya berangkat ?”
“ya ayook berangkat…”
“kayak gini? Masih mau diajak ke nikahan? Sarap beneran ya kamu ta ?”
“hehehe…..dah deh santai aja ! ayoook berangkat !”
“engga ah…! Males udah nemenin kamu… masuk rumah ngga permii, sarapan diabisin, sekarang aku pake celanan kolor kayak gini masak mau diajakin kondangan !!!”
Halah udah sante ajaaaa !!!!

Tirta terus memaksa sambil menarik-narik aku keluar….
“ iyaaa iyaa iyaaa……! Aku mau tapi aku bawa ganti baju dulu !”
“ribet ya…dah cepetan. Tapi sekarang pake baju ini aja ngga usah ganti yang aneh-aneh!””
Tirta menyebut baju/gaun yang cantik itu sebagai baju aneh-aneh… kamu kali ta yang aneh !!!!

Aku kemasi bajuku, seperangkat gaun dan perlengkapan make up ku yang kira-kira mau aku pake di acara nikahan nanti. Lalu aku berangkat dengan sandal jepit + celana kolorku!

Tirta bergegas memberesi meja makan yang sudah di acak-acaknya…lalu dia menutup pintu kamar mandi, mematikan tv dan menaruh cangkir kopinya ke tempat cucian piring didapur… hhhmmm…ni anak tanggung jawab juga…^^

Setelah aku selesai menyiapkan perlengkapanku, tirta mengingatkanku…kunci rumah mana ? jendela rumahmu ada berapa ? pintu rumah ada berapa?? Dia menanyaiku layaknya seorang detektif…tapi aku jadi ingat sama mama..dia persis seperti mama ketika akan meninggalkan rumah…
Setelah semua pintu dan jendela terkunci, sekitar pukul 08.00 pagi, aku dan tirta berangkat menuju resepsi pernikahan mantanya…

Bukan mobil sedan dengan ac yang aku temui, tapi Mobil jeep dengan cup kanvas yang akan kami naiki…
Hehehe…keren sih..tapai untung aja tadi aku belum pake gaun…mana jeep nya tinggi banget, kalo pake gaun pasti rempong abisss !! wkwkwkwk….
Ini pengalaman pertamaku naik mobil jeep….!
“Ayooook!!” tirta menyuruhku naik ditengah-tengah kebengonganku….
“ta, kita mau kemana sih ?”
“dah tenang aja, percaya sama aku…”
“mana bisa percaya sama kamu! Kamunya aja sarap gini !”
Tiba-tiba wajah tirta terlihat serius menatapku….
“selama ini kita kenal kamu masih ngga percaya sama aku?”
Duuuh, mati aku…. Aku jadi ngga enak banget sama tirta….

“ya engga…maksudnya… makanya kamu jangan aneh-aneh donk jadi orang. Baru sekali ketemu udah ngajaki pergi, baru sekali kerumahku udah langsung nyelonong masuk aja acak-acak rumah, sekarang, katanya kondangan, masak pake baju kayak gini, pagi-pagi banget lagi…kan wajar kalo aku curiga!”

“aku kayak gini karena selama ini aku nggak anggep kamu sebagai bayangan. Kamu nyata dikehidupanku. Kamu nyata di hari-hariku. Jadi ya, kamu udah bukan asing lagi buatku. Hari ini, yang punya acara kan aku, jadi ya udah, kamu nurut aja apa kataku… aku pasti tau yang terbaik buat kita”

Selama beberapa jam ini, baru kali ini aku liat tirta ngomong serius ke aku… ternyata bisa juga ni anak diajak serius.. hehehe!

Kami menikmati perjalanan kami bersama 1 album rock di cd tirta… dream theater, white lion, metalica, GnR, bonjovi dsb….

20 menit perjalanan, tirta mengehntikan mobilnya….menepi kesebuah tenda warna orange… lalu dia turun.. aku masih saja duduk di bangku mobil, lalu dia menghampiriku di kaca…

“mau nasi uduk, bubur ayam apa soto sya?”
“hah, siapa yang bilang pengen sarapan ta?”
“ya kan dari tadi kamu belum makan apa-apa…udah, cepet pengen makan apa? Mau makan sini apa dibungkus?”
Hehe…ni anak perhatian juga…
“enaknya gimana ta ?”
“makan sini aja yuk?”
“oke…”

Lalu aku turun dari mobil dan memesan semangkuk bubur ayam dan tirta memesan semangkuk soto ayam.

Kami pun makan… tirta mengambilkanku beberapa gorengan dan sate telur puyuh..dia juga mengambilkan aku segelas teh panas.. lalu aku melihat ada beberapa irisan jeruk nipis, aku peraskan jeruk nipis kedalam teh panasku… eh si tirta malah lebih ekstrem lagi..setelah diperas, jeruk nipisnya ikut dimasukkan ke dalam gelas..hehehe…jadi pahit tau…!

“iya,tapi seger kok…”
Ternyata kita sama, sama-sama suka lemon tea hangat…
Selesai sarapan kami kembali melanjutkan perjalanan…
“nah, kalo udah sarapan kan lega…”
Hehe… iya ya….perut dan badan jadi hangat..

Cukup lama perjalanan, kami memasuki wilayah pedesaan dan pegunungan… wah..pemandangannya cakp banget…tempatnya masih sepi, terhampar sawah hijau menguning didepan mata…dengan background pegunungan-pegunungan hijau tua… belum lagi sungai-sungai dipinggiran jalan…

“waaah..cakep ya ta…keren banget pemandangannya….!”
“baru sekali lewat sini?
“iya…”
“gimana sih? Masak belum pernah lewat sini..daerah ini kan deket sama kotamu, aku aja yang orang jauh dah sering lewat sini…”
“hehe…aku kan anak rumahan ta..jarang banget main apalagi keluyuran…”
“pantesan KUPER…!”
Wkwkwkwk,,,sialan, tirta ngejekin aku lagi…!
“besok deh, aku aja ketempat yang lebih keren lagi….!”
“beneran ya ta ?”
“Hehehe…..”

Sekarang aku tau kenapa tirta memintaku untuk memakai kaos dan celana pendek biasa, selain kami naik mobil jeep yang terbuka, ternyata tempat nikahan yang akan kami kunjungi jauhnya bukan main…. Hampir 5 jam dari kota dimana kita tinggal… huaaaah, bener aja, resepsinya jam 8 malam, tapi perjalanannya doank udah menguras habis tenagaku…

Tapi keren kok, aku menikmati perjalanan ini..tirta pinter cari jalannya. Dia melewatkanku di bukit-bukit, pegunungan, sungai-sungai besar…jarang kami melintas ditengah kota..kami melewati pedesaan yang memang menjadikan perjalanan cukup jauh, tapi mata menjadi segar dan bebas dari kemacetan…

Sampai kami dikota tujuan, disebuah rumah yang cukup asri… terletak tidak jauh dari kota, tapi suasananya seperti di villa… ternyata ini adalah rumah kakaknya tirta…
Kami singgah disini untuk beristirahat sebentar, sambil menunggu resepsi pernikahan…

Aku disambut hangat oleh kakaknya dan ponakannya yang masih berumur 5 tahun…lucu, ganteng, putih, mirip arab… tirta juga perawakannya kayak orang arab, manis-manis macho gitu…hehehe
Kakaknya baik..menyambut kami dengan ramah…

Begitu kami datang, ponakannya langsung lari ke gendongan tirta…
Tirta mencium pipi, kening hidung dan mulutnya..dia nampak sayang sekali dengan ponakannya… lalu kakaknya menghampiriku…

“siapa ini ta…?”
“aku diam dan hanya tersenyum malu….” Kurang ajar ni anak, main ajak kerumah kakaknya segala. Ntar dipikir aku ceweknya !!!
“temenku kak…tirta melihatku sambil tersenyum kearahku…

Kakaknya meledek…
“temen apa temen…”

Hehe… suasana jadi mecair dan kakaknya mempersilahkan aku masuk…dan dengan menggendong ponakannya, tirta mengambilkan dan membawakan tas isi gaun pestaku masuk kerumahnya… dia tidak memperbolehkan aku membawanya… aku dibiarkannya masuk tanpa membawa beban apa-apa..

Kami berkenalan…kakaknya menanyakan asal dan kegiatanku sehari-hari… kakaknya baik, umurnya hampir seumuran kakakku..jadi aku sangat nyaman berbincang dengannya…
Rumahnya kecil, tapi sangat asri… banyak pepohonan dan tanaman-tanaman hias didalam rumahnya… tirta meninggalkanku bersama kakaknya, sedang dia sibuk bermain dengan ponakannya…

Lalu kakaknya bercerita… kalo dia hanya hidup berdua dirumah ini…jadi “adam” ponakan tirta, sangat senang jika tirta main kerumahnya… adam jadi punya teman bermain. Dan ternyata, suami kakaknya adalah seorang TNI… aku kaget mendengarnya… dan sekarang, suaminya sedang ditugaskan didaerah perbatasan… 2 tahun masa tugasnya dan sampai saat ini baru berjalan sekitar 6 bulan…

Lalu aku bertanya, “Kenapa kakak nggak ikut kesana?”
“Kan kasian kalo kakak sama adam tinggal sendiri disini.”
“Nggak bisa…kalo Cuma tugas, keluarga harus ditinggal…kecuali kalo pindah tugas, nah keluarga bisa ikut.”
“Oohh, ternyata seperti itu,,,” lalu aku coba bertanya lebih jauh tentang TNI.
“kakak ngga ngerasa kesepian kak ditinggal lama?”
“udah biasa cha…(dia memanggil panggilan akrabku).. dari awal juga udah sering ditinggal, jadi udah ngga kaget”
“lho kok gitu ?”
“iya..kakak kenal sama papanya adam sejak dia masih pendidikan…dan waktu itu kakak ketemu sama papanya adam kadang 1 atau 2 bulan sekali… telebih ketika papanya adam hampir lulus ujian, setengah tahun dia baru bisa mengunjungi kakak”

Seketika aku langusng inget sama mas Doni…berarti selama ini dia sudah termasuk hebat, bisa setiap minggu berkunjung kerumahku..pengorbanananya termasuk besar juga ya.

“Belum lagi ketika dia lulus dan sekolah kecabangan dibandung…selama setahun kakak ngga bisa ketemu sama dia”
“ngga bisa telfon kan?”
“jaman dulu masih susah cha..kakak jg blm ada handphone, kadang dia Cuma ngirimin kakak surat..itupun jarang..
Oooh…ternyata memang susah ya, selama ini mas doni nggak hubungin aku mungkin juga memang keadaannya yang memaksa seperti itu…
“setelah itu belum selesai hubungan jarak jauh kakak… papanya adam mendapat penempatan tugas di papua…dipedalaman wamena… yaa..lagi-lagi kita terpisah jarak dan waktu…”
"kakak waktu itu udah nikah?"
“ya belum lah..kakak masih muda,,dia juga baru aja lulus, belum boleh menikah sampai masa tugasnya berakhir”
“oooh, ternyata ada masa tugas juga…”
“dia dipapua sekitar 2 tahun, akhirnya dia berhasil masuk ke jawa…tapi jangan seneng dulu..meskipun jawa, kakak saat itu kuliah di jawa barat dan dia dinas di jawa timur… meskipun 1 pulau, tapi kan jauh banget..hehe”

Aku semakin hanyut dalam cerita perjalanan kakaknya tirta dengan suaminya…ceritanya hampir mirip dengan kisahku dan mas doni…hanya saja mungkin mereka nggak menghadapi masalah yang sama seperti aku dan mas doni..

Lalu setelah kakak lulus kuliah, suaminya langsung melamar dia…1 tahun setelah lamaran, suaminya bisa masuk dinas di jawa tengah, sama dengan domisili kakak…

1 tahun mereka hidup bersama dan suaminya mulai ditugaskan keluar jawa… waktu itu kaka sedang mengandung adam dan suaminya di tugaskan ke suatu daerah yang sedang dalam konflik… hingga waktu adam lahir, dia tak ditemani oleh suaminya.

Dan sampai saat ini, setelah berkeluarga dan memiliki 1 anak, dia dan suaminya kadang hanya bisa bertemu 2 bulan dalam 1 tahun.
Hhheeeemmmm….sungguh hebat kesetiaan dan kemandirian kakak.

Kini aku jadi tau, mungkin mas Doni sama dengan suami kakak. Dia tak bisa mengunjungiku karena tuntutan dari tugasnya. Aku jadi sedikit kembali lega..tapi aku jadi kembali merindukannya.

Tirta datang…membawakan ku sebongkah nangka…. Dingin..dia ambil dari kulkas kakaknya…

“ta,, ngga sopan banget sih..kakak pisah-pisah dulu nangkanya biar enak makannya..jangan sama kulitnya gitu donk!”
“hehehe….ngga papa kak, udah biasa kalo si tirta ngga sopan..”
Hehehe..kakaknya tersenyum padaku, sambil bilang..”udah kenal lama ya sama tirta… ya beginilah dia… cuek. Suka sembrono..tapi baik & ganteng kan”
“Hehehe… gantengnya sih iya kak, tapi baiknya, baik dari mane ??! hehehe…”

Kami beristirahat sejenak…kakak menyuruhku untuk rebahan dikamar tamu… dan tirta, entah apa yang dia lakukan, dia sibuk mengotak-atik mobil jeepnya… adam tidur dikamar bersama kakak…aku membersihkan diri dan duduk-duduk di kamar sambil mengintip adam dari jendela kamar.

Dengan celana pendek dan kaos dalam, Tirta keliatan laki banget…berhias oli di tangan, lengan dan dahinya, dia keliatan semakin macho. Aku nggak sadar, sudah cukup lama aku memperhatikan dia.

Duuuh, jangan sampe deh..gara-gara kaos dalem dan oli aku jadi naksir sama tirta….!
Hiiiidiiiih…. Engga ah…. !!!

Lalu aku tutup jendela kamar, aku coba untuk membaringkan tubuhku dan tidur di atas ranjang berhias ukiran kayu.
Aku tertidur…lelap dalam kelelahan perjalanku.

Bersambung…

Foto : Zain Project


Bookmark and Promote!



Artikel Terkait:

Ingin mendapat artikel seperti ini langsung ke Email anda? Silahkan masukan alamat email anda untuk berlangganan.

Komentar :

ada 0 komentar ke “Bukan Manusia, Jika Itu Sempurna ( 22 )

Posting Komentar

Sampaikan komentar terbaik anda di kolom komentar :)

eBook 1: "Mengubah Mimpi Buruk Menjadi Mimpi Indah"

Buku psikomoar ini bercerita tentang pergumulan saya selama bertahun-tahun dengan gangguan jiwa yang tidak saya fahami dan membuat saya bertanya-tanya, “Apa yang terjadi dengan diri saya? Penyakit apa yang saya alami? Bagaimana cara mengatasinya?” Ironisnya, saya baru tahu apa yang terjadi dengan diri saya, 8 tahun setelah saya pulih, bahwa saya mengalami Gangguan Bipolar. [Selengkapnya]




eBook 2: "Berdamai Dengan Bipolar"

Bagaimana mengenali dan mengatasi Gangguan Bipolar?
Bagaimana menanggapi sikap negatif orang-orang di sekitar anda?
Bagaimana mendampingi orang yang mengalami Gangguan Bipolar? eBook ini memberi jawaban dan solusi alternatif penanganan Bipolar. [Selengkapnya]



eBook 3: “7 Langkah Alternatif Pemulihan Bipolar”

eBook ini merupakan inti dari pengalaman dan pemahaman bipolar saya. Inti dari tulisan-tulisan saya di buku, ebook, blog, facebook, twitter dan media lainnya. eBook ini bukan teori-teori tentang gangguan bipolar! Bukan formula ajaib untuk mengatasi gangguan bipolar! eBook ini tentang tindakan, langkah-langkah penanganan bipolar. [Selengkapnya]


eBook Novel: “Pengorbanan Cinta”

Novel ini bukan sekedar kisah cinta yang romantis dengan segala macam konflik di dalamnya. Saya berani menyebut novel ini sebagai “Buku Pelajaran Cinta”. Beda dengan buku pelajaran pada umumnya, Buku Pelajaran Cinta ini tak membosankan, malah sangat mengasyikan dibaca. Setelah mulai membaca, jamin Anda tak ingin berhenti dan ingin terus membacanya sampai akhir cerita. [Selengkapnya]



eBook Panduan: “7 Langkah Mudah Menyusun & Memasarkan eBook”

Jika dikemas dengan desain cover yang apik dan diberi judul yang manarik, kumpulan posting blog atau catatan facebook anda bisa disusun menjadi sebuah ebook yang akan memikat pembaca di ranah maya. Selanjutnya ebook anda tinggal dipasarkan secara online.
[Selengkapnya]

 
 © Copyright 2016 Curhatkita Media  template by Blogspottutorial