Tiga Serangkai eBook Bipolar
3 eBook Bipolar ini ditulis berdasarkan pengalaman nyata penulisnya. Mengupas secara detail dan sistematis dari gejala awal, saat berada di puncak manik dan depresi, sampai langkah-langkah pemulihannya. Inilah ebooknya : "Mengubah Mimpi Buruk Menjadi Mimpi Indah”, “Berdamai dengan Bipolar” dan “7 Langkah Alternatif Pemulihan Bipolar”.

Terapi Alamiah Penanggulangan Manic Depressive/Gangguan Bipolar (1)

    

Oleh : Tarjum

Berikut aku sajikan serial tulisan tentang Terapi Alamiah Penanggulangan Manic Depressive / Gangguan Bipolar. Metode terapi ini merupakan hasil analisa dari pengalamanku sendiri selama menderita Manic Depressive. Tulisan ini dibagi menjadi 4 bagian. Yang akan anda baca dibawah ini adalah bagian pertama.

Pendahuluan


Merancang Metode Terapi, Mewujudkan Harapan


Metode terapi ini aku gali dan aku kembangkan dari pengalamanku sendiri selama bertahun-tahun bergelut dengan manic depressive, disebut juga gangguan bipolar. Aku berharap pengalamanku ini tidak sekedar menjadi ungkapan pengalaman batin yang hanya enak dibaca, tetapi lebih dari itu bisa memberi manfaat bagi siapa pun yang membacanya. Aku setuju dengan pendapat Hernowo, Direktur Pelatihan dan Litbang Penerbit Mizan, dalam bukunya yang luar biasa, Mengikat Makna, “Kata-kata hikmah ‘pengalaman adalah guru terbaik’ itu hanya dapat berfungsi secara efektif bila hal-hal yang dialami oleh seseorang dapat dituliskan. Dengan tulisan, sebuah pengalaman lalu dapat dipelajari dan diikuti secara setahap demi setahap dan diperbaiki. Disamping itu, dengan wujudnya sebagai tulisan, pengalaman pun lantas dapat dipikirkan dan diambil hikmahnya untuk keperluan penyadaran.”

Aku berharap pengalamanku ini bisa memberi “penyadaran” pertama-tama untuk diriku sendiri, selanjutnya mudah-mudahan bisa memberi penyadaran kepada orang lain. Untuk mencapai harapan itu, aku mencoba menarik “benang merah”, menganalisa, mencari dan menggali sebuah solusi. Dalam kisah yang sudah aku ceritakan sebelum ini, jika anda sudah membaca keseluruhan kisahnya, ada solusi yang tanpa aku sadari telah membuatku menemukan kembali diriku. Menemukan bagian diriku yang hilang, mengembalikan kesadaran dan akal sehatku, keceriaan dan kebahagiaanku, serta mengembalikan kepercayaan diriku. Solusi inilah yang aku analisa dan aku kembangkan, tentu saja dengan segala keterbatasan kemampuan dan fasilitas yang aku miliki (klik menu “Kisahku” untuk membaca kisah pengamalanku secara lengkap).

Aku merancang sebuah metode terapi penanggulangan gangguan jiwa, khususnya depresi dan bipolar tanpa menggunakan obat. Sebuah model terapi alamiah yang mengandalkan pada usaha untuk menggali dan mengembangkan potensi yang dimiliki si penderita. Terapi self healing (penyembuhan diri sendiri) ini menggabungkan antara terapi fisik, mental, sosial dan spiritual sekaligus. Namun metode terapi yang aku rancang ini masih sangat sederhana. Ibarat buah yang masih mentah atau ibarat software versi beta, perlu analisa, penelitian dan pengembangan yang lebih mendalam. Karena itu aku mengajak siapa saja menyumbangkan pemikiran dan pandangannya untuk megembangan metode terapi ini. Agar metode ini menjadi metode terapi yang efektip, efesien dan yang terpenting bisa dipraktikan dengan mudah oleh si penderita atau siapa saja yang menginginkannya.

Tentu saja, terapi ini belum tentu cocok untuk semua penderita gangguan jiwa dan tidak mungkin bisa menyelesaikan problem-problem kejiwaan semua orang yang sangat kompleks dan beragam, bahkan sangat spesifik, sesuai karakter masing-masing penderita. Tak ada satu pun metode terapi yang mampu memenuhi atau bahkan mendekati tujuan saperti itu. Bisa membantu beberapa orang saja mengatasi problem kejiwaannya, aku sudah sangat bahagia dan bersyukur. Aku bahagia jika bisa berbuat sesuatu untuk orang lain, sekecil apa pun nilainya. Karena selama ini (hampir separuh hidup yang telah aku jalani) aku hanya sibuk mengurusi diri sendiri dan belum sempat berbuat sesuatu bagi orang lain.

Terapi penanggulangan depresi dan manic depressive ini untuk sementara aku sebut “Terapi Inner Self” disingkat “TIS”. Lalu, mengapa aku menyebutnya terapi tanpa obat? Berikut akan aku coba jelaskan dua alasan utamanya.

Pertama, obat-obatan untuk penderita kelainan mental, saat ini masih relatif langka dan tidak mudah diperoleh. Kalaupun ada (yang relatif murah), kualitasnya belum bisa dipertanggung jawabkan. Harganya lumayan mahal untuk ukuran masyarakat kelas bawah. Selain itu, obatnya pun tidak bisa diperoleh sembarangan, harus dengan petunjuk psikolog atau psikiater. Tidak seperti obat penyakit fisik yang bisa diperoleh dengan mudah di mana saja. Obat untuk penyakit fisik, dengan atau tanpa resep dokter bisa dibeli di apotik, toko obat, kios bahkan di warung-warung kaki lima dan warung di pelosok-pelosok perkampungan. Bermacam jenis obat telah tersedia untuk hampir semua jenis dan level penyakit, dari penyakit yang tergolong ringan sampai yang sangat berat. Dengan harga yang relatif murah dan terjangkau oleh semua kalangan, termasuk kalangan masyarakat kurang mampu sekalipun.

Sekedar contoh, seorang teman yang menderita depresi dan insomnia, harus menebus obat dari psikiaternya seharga Rp.500.000, untuk satu bulan pemakaian. Teman lainnya bahkan sampai harus titip membeli obat anti depresi kepada temannya yang sering ke luar negeri, lantaran obat sejenis belum ada di Indonesia.

Bagi orang yang penghasilannya cukup tinggi, mungkin bukan masalah kalaupun harus membeli obat yang langka dan mahal tersebut. Namun, jika penderita kelainan jiwa itu orang yang tak mampu, tentunya obat yang mahal itu tak mungkin bisa dibeli.

Kedua, pengalaman beberapa orang teman yang menderita depresi atau manic depressive, yang menjalani terapi dengan menggunakan obat-obatan, selalu ada efek sampingnya. Salah satu diantara efek negatifnya adalah kecanduan. Si penderita sulit melepaskan diri dari pemakaian obat-obatan. Bahkan sebaliknya, dosisnya cenderung semakin tinggi, karena makin lama menggunakan obat, tubuh semakin kebal dan obat tidak mempan lagi. Beberapa penderita memang bisa mengurangi dosis pemakaian obat-obatan secara bertahap, namun prosesnya cukup panjang dan memakan waktu lama. Singkatnya, tidak mudah bagi seorang penderita gangguan jiwa untuk melepaskan diri dari penggunaan obat-obatan.

Terapi Inner Self (TIS) yang aku rancang ini mungkin ibarat vitamin atau food suplemen yang tidak menimbulkan efek samping. Selain itu, terapi ini juga bisa dikombinasikan dengan terapi lain yang sedang dijalani si penderita. Metode TIS ini mungkin kurang cocok untuk penderita depresi atau bipolar kronis yang mutlak membutuhkan obat-obatan untuk membantu penyembuhannya. Seperti yang dialami salah seorang temanku, yang sampai harus meminum 9 jenis obat sehari. Metode ini mungkin lebih cocok untuk penderita gangguan jiwa ringan atau sedang.

Seperti namanya, terapi ini lebih menekankan pada penggalian dan pengembangan potensi diri, atau meminjam istilah Hernowo, “melejitkan potensi diri” dalam mengatasi problem-problem kejiwaan si penderita.

Untuk mempraktikan terapi ini, pertama-tama si penderita harus tahu, apa hobinya. Kegiatan apa yang paling disukainya, yang tanpa disuruh atau diawasi pun ia akan melakukannya dengan senang hati. Jenis kegiatannya apa saja, bisa kegiatan olah raga, seni musik, seni tari, seni lukis atau kegiatan-kegiatan kreatif lainnya.
Mengapa harus kegiatan yang paling disukai? Saat seseorang melakukan kegiatan yang disukainya, biasanya ia akan melakukannya dengan senang hati dan penuh gairah, tidak merasa terpaksa atau terbebani, bahkan bisa lupa waktu. Nah, itulah inti metode TIS ini, “si penderita menjalani terapi tanpa sadar menjalani terapi”.

Metode TIS ini dirancang sebagai metode terapi yang menyenangkan. Si penderita tidak merasa menjalani terapi, tetapi menjalani kegiatan sehari-hari seperti yang biasa dilakukannya. Kuncinya adalah displin diri! Itu saja. Soal disiplin diri ini, aku kira bukan hanya dalam menjalani terapi, dalam aktivitas apa pun jika kita mengharapkan hasil yang optimal, disiplin diri yang tinggi adalah suatu keharusan.

Bookmark and Promote!



Artikel Terkait:

Ingin mendapat artikel seperti ini langsung ke Email anda? Silahkan masukan alamat email anda untuk berlangganan.

Komentar :

ada 0 komentar ke “Terapi Alamiah Penanggulangan Manic Depressive/Gangguan Bipolar (1)”

Posting Komentar

Sampaikan komentar terbaik anda di kolom komentar :)

eBook 1: "Mengubah Mimpi Buruk Menjadi Mimpi Indah"

Buku psikomoar ini bercerita tentang pergumulan saya selama bertahun-tahun dengan gangguan jiwa yang tidak saya fahami dan membuat saya bertanya-tanya, “Apa yang terjadi dengan diri saya? Penyakit apa yang saya alami? Bagaimana cara mengatasinya?” Ironisnya, saya baru tahu apa yang terjadi dengan diri saya, 8 tahun setelah saya pulih, bahwa saya mengalami Gangguan Bipolar. [Selengkapnya]




eBook 2: "Berdamai Dengan Bipolar"

Bagaimana mengenali dan mengatasi Gangguan Bipolar?
Bagaimana menanggapi sikap negatif orang-orang di sekitar anda?
Bagaimana mendampingi orang yang mengalami Gangguan Bipolar? eBook ini memberi jawaban dan solusi alternatif penanganan Bipolar. [Selengkapnya]



eBook 3: “7 Langkah Alternatif Pemulihan Bipolar”

eBook ini merupakan inti dari pengalaman dan pemahaman bipolar saya. Inti dari tulisan-tulisan saya di buku, ebook, blog, facebook, twitter dan media lainnya. eBook ini bukan teori-teori tentang gangguan bipolar! Bukan formula ajaib untuk mengatasi gangguan bipolar! eBook ini tentang tindakan, langkah-langkah penanganan bipolar. [Selengkapnya]


eBook Novel: “Pengorbanan Cinta”

Novel ini bukan sekedar kisah cinta yang romantis dengan segala macam konflik di dalamnya. Saya berani menyebut novel ini sebagai “Buku Pelajaran Cinta”. Beda dengan buku pelajaran pada umumnya, Buku Pelajaran Cinta ini tak membosankan, malah sangat mengasyikan dibaca. Setelah mulai membaca, jamin Anda tak ingin berhenti dan ingin terus membacanya sampai akhir cerita. [Selengkapnya]



eBook Panduan: “7 Langkah Mudah Menyusun & Memasarkan eBook”

Jika dikemas dengan desain cover yang apik dan diberi judul yang manarik, kumpulan posting blog atau catatan facebook anda bisa disusun menjadi sebuah ebook yang akan memikat pembaca di ranah maya. Selanjutnya ebook anda tinggal dipasarkan secara online.
[Selengkapnya]

 
 © Copyright 2016 Curhatkita Media  template by Blogspottutorial