Tiga Serangkai eBook Bipolar
3 eBook Bipolar ini ditulis berdasarkan pengalaman nyata penulisnya. Mengupas secara detail dan sistematis dari gejala awal, saat berada di puncak manik dan depresi, sampai langkah-langkah pemulihannya. Inilah ebooknya : "Mengubah Mimpi Buruk Menjadi Mimpi Indah”, “Berdamai dengan Bipolar” dan “7 Langkah Alternatif Pemulihan Bipolar”.

Jauh di Jarak, Dekat di Rezeki

    

Pengalaman Pribadi

Oleh: Wida Mirawati

Terkadang manusia begitu kikir dengan apa yang dimilikinya, tanpa menyadari bahwa segala yang dimiliki adalah titipan Ilahi, bukan milik pribadi.
Begitu pun denganku. Memasuki masa perguruan tinggi aku menjadi relawan disebuah yayasan sosial. Saat itu aku baru masuk kuliah, tepatnya tahun 2004.
Diyayasan ini aku menjadi mentor anak asuh yang terdiri dari yatim piatu dan duafa. Meski hanya bertemu satu kali dalam sebulan,
hubungan antara aku dengan adik asuh terjalin cukup erat.

Mereka kerap bercerita tentang keadaan keluarga yang hidup jauh dari berkecukupan.
Seorang adik asuh bercerita bahwa mereka harus berjalan kaki begitu jauh menuju sekolah. Bayangkan, jarak yang seharusnya ditempuh
dengan dua kali naik angkutan umum harus dilalui dengan berjalan kaki. Tapi mereka tak patah semangat, bahkan meski tak sesuap nasi pun
yang masuk ke perut mereka untuk menjadi tenaga sebagai bekal perjalanan, mereka tetap melangkah maju. Begitu banyak hal yang kupelajari dari mereka,
tentang ketegaran, ketabahan, cinta kasih dan keikhlasan.

Ikhlas, entahlah apakah kata suci itu telah terpatri dalam hatiku. Namun, pelajaran tentang ikhlas itulah yang hingga kini berdampak besar dalam hidupku.
Suatu hari yayasan menugaskan rmentorbersilaturahmi pada keluarga adik asuh. Satu per satu kukunjungi, beragam keadaan keluarga
kusaksikan.

Jarak yang harus kutempuh untuk bisa sampai ke tujuan tidaklah dekat, namun tetap kujalani dengan ringan. Toh aku tidak perlu mengeluarkan ongkos
karena semua ditangggung yayasan. Hingga suatu saat aku harus mengunjungi seorang adik asuh. Jarak rumahnya dengan tempatku begitu jauh,
setelah naik angkutan umum masih harus menumpang ojeg, itu pun masih harus berjalan kaki.

Saat itu keuanganku begitu terbatas, jatah dari orangtua masih lama dikirimkan,
sedangkan kompensasi dari yayasan diberikan setelah tugas selesai. Menghitung keuangan kupaksakan pergi. Tiba di tujuan aku di sambut seorang ibu yang sedang mencuci piring di pancuran depan rumah.

Ah Allah, rumah itu begitu sederhana, berdiri rapuh menempel pada bangunan sekolah. Di samping kiri terdapat jurang yang ditumbuhi rimbun bambu.
Ngeri menyelusup ketika aku menengok ke luar lewat pintu dapur. Menurut siempunya rumah, jika hujan lebat air akan naik dari jurang
dan menghanyutkan barang-barang yang tidak sempat dibawa masuk. Selain itu, rimbunan bambu membuat hewan melata seperti ular kerap bertandang ke rumah. Iiiih ngeri.
Di rumah kecil itu mereka tinggal berdesakan, bapak dan ibu serta tiga orang putri yang salah satunya telah menikah dan memiliki putra.

Bisa dibayangkan bagaimana pengapnya.Ayah adalah laki-laki yang tak mampu lagi menafkahi keluarga akibat diabetes yang telah menghilangkan satu jari kakinya.
Ibu adalah wanita yang bekerja serabutan sebagai buruh cuci. Ah, syukurku tidak terkira, hilang sudah keluhanku tentang minimnya ongkos yang kini ada dikantungku.
Bahkan tak kupikir dua kali ketika pamit pulang, kuselipkan selembar uang yang tak seberapa. Melangkah pulang, tak ada acara naik ojeg, jalan kaki menjadi pilihan terakhir, sisa uang kupakai untuk naik angkutan umum.

Seminggu setelah kunjungan itu aku hidup dalam keadaan yang pas-pasan, makan seadanya dan kusingkirkan jauh-jauh keinginan untuk jajan. Tapi sykurlah, tak lama ayahku menelpon, "uang bekal sudah dikirim" ucapnya di seberang telpon.. Ah, bagaikan senandung surga yang terdengar begitu merdu. Ketika kulihat nominalnya, Subhanallah, sepuluh kali lipat dari jumlah yang kuberikan pada ibu adik asuh saat itu. Aku teringat sebuah hadis yang mengatakan bahwa jika membelanjakan hartanya di jalan Allah, maka Allah akan menggantinya dengan jumlah berlipat. Aku sudah embuktikan. Dan aku semakin menyayangi mereka, malaikat kecil yang mengajariku makna kehidupan.

Foto dalam tulisan di atas bukan yang dimaksud dalam kisah ini, hanya ilustrasi saja (Admin Curhatkita)


Wida Myrawati
Email : widamyrawati@yahoo.com
Blog: bundafata@blogspot.com


logo sivalintar



Bookmark and Promote!



Artikel Terkait:

Ingin mendapat artikel seperti ini langsung ke Email anda? Silahkan masukan alamat email anda untuk berlangganan.

Komentar :

ada 1
budiawanhutasoit on Rabu, 29 Juli 2009 17.52.00 WIB mengatakan...

terima kasih sudah sharing artikel ini.
ini membuktikan apa yang disebut orang The Power of Giving..

Posting Komentar

Sampaikan komentar terbaik anda di kolom komentar :)

eBook 1: "Mengubah Mimpi Buruk Menjadi Mimpi Indah"

Buku psikomoar ini bercerita tentang pergumulan saya selama bertahun-tahun dengan gangguan jiwa yang tidak saya fahami dan membuat saya bertanya-tanya, “Apa yang terjadi dengan diri saya? Penyakit apa yang saya alami? Bagaimana cara mengatasinya?” Ironisnya, saya baru tahu apa yang terjadi dengan diri saya, 8 tahun setelah saya pulih, bahwa saya mengalami Gangguan Bipolar. [Selengkapnya]




eBook 2: "Berdamai Dengan Bipolar"

Bagaimana mengenali dan mengatasi Gangguan Bipolar?
Bagaimana menanggapi sikap negatif orang-orang di sekitar anda?
Bagaimana mendampingi orang yang mengalami Gangguan Bipolar? eBook ini memberi jawaban dan solusi alternatif penanganan Bipolar. [Selengkapnya]



eBook 3: “7 Langkah Alternatif Pemulihan Bipolar”

eBook ini merupakan inti dari pengalaman dan pemahaman bipolar saya. Inti dari tulisan-tulisan saya di buku, ebook, blog, facebook, twitter dan media lainnya. eBook ini bukan teori-teori tentang gangguan bipolar! Bukan formula ajaib untuk mengatasi gangguan bipolar! eBook ini tentang tindakan, langkah-langkah penanganan bipolar. [Selengkapnya]


eBook Novel: “Pengorbanan Cinta”

Novel ini bukan sekedar kisah cinta yang romantis dengan segala macam konflik di dalamnya. Saya berani menyebut novel ini sebagai “Buku Pelajaran Cinta”. Beda dengan buku pelajaran pada umumnya, Buku Pelajaran Cinta ini tak membosankan, malah sangat mengasyikan dibaca. Setelah mulai membaca, jamin Anda tak ingin berhenti dan ingin terus membacanya sampai akhir cerita. [Selengkapnya]



eBook Panduan: “7 Langkah Mudah Menyusun & Memasarkan eBook”

Jika dikemas dengan desain cover yang apik dan diberi judul yang manarik, kumpulan posting blog atau catatan facebook anda bisa disusun menjadi sebuah ebook yang akan memikat pembaca di ranah maya. Selanjutnya ebook anda tinggal dipasarkan secara online.
[Selengkapnya]

 
 © Copyright 2016 Curhatkita Media  template by Blogspottutorial