Tiga Serangkai eBook Bipolar
3 eBook Bipolar ini ditulis berdasarkan pengalaman nyata penulisnya. Mengupas secara detail dan sistematis dari gejala awal, saat berada di puncak manik dan depresi, sampai langkah-langkah pemulihannya. Inilah ebooknya : "Mengubah Mimpi Buruk Menjadi Mimpi Indah”, “Berdamai dengan Bipolar” dan “7 Langkah Alternatif Pemulihan Bipolar”.

Jenazah (Ingatan dalam Ingatan)

    

Pengalaman Pribadi

Oleh : R. Rudi Agung P

Mencoba mengingatkanku lagi, suatu saat manusia pasti akan terkulai lemah; menjadi jenazah.
"Buku Pintar Calon Penghuni Surga; Mempersiapkan Kematian Menuju Kehidupan Akhir yang Bahagia", karya Khozin Abu Faqih, begitu menggugah. Buah karya setebal lima ratusan halaman ini memacu ghirah kita tuk berusaha menggapai khusnul khotimah. Dirangkai pula dengan mengajarkan hakikat kematian.

Kematian? Hmmm... Belum lama, kelinciku mati.

Awalnya keponakanku, Shila yang masih berusia tiga tahun, memandikannya berkali-kali. Setelah itu kelinci tersebut tak bergerak. Entah apa sebabnya. Apa karena cara memandikannya yang salah atau karena 'kontrak' kelinci itu telah habis. Satu hal yang pasti kelinciku telah kembali pada Sang Khalik.

Sebelum dimakamkan ---tanpa nisan sih hehe---, kupandangi jasad hewan itu. Lemah. Tak berdaya. Tapi tak ada tanda-tanda raut kekhawatiran di wajahnya. Sebaliknya, seperti memancarkan senyum.

Tiba-tiba ingatanku seperti ditarik pada kejadian beberapa waktu lampau. Memori kecilku berputar, mencari, dan berhenti pada satu peristiwa kecelakaan motor.

Saat itu, salah satu pengendara motor, mungkin, sepertinya kurang beruntung. Ia tergeletak di ruas jalan raya. Dikerumuni puluhan orang. Aku penasaran. Khawatir, korban tersebut kerabat atau keluargaku. Nafasku lega, ternyata korban yang berjenis kelamin pria itu tak kukenali.

Namun, kelegaanku tak berlangsung lama. Jantungku berdetak. Keras sekali. Yah, meski bukan orang yang kukenal, tapi rasa penasaran untuk melihat korban begitu besar. Ku hampiri pria yang telah ditutupi koran itu.

Deg! Masya Allah. Begitu korannya ku buka, kondisi korban begitu mengenaskan.

Selang beberapa menit, petugas berhasil mengamankan lokasi. Tapi aku masih berada di samping korban. Jenazah tersebut dikembalikan dalam keadaan serupa. Terlentang.

Tapi... Jantungku kembali berdetak. Lebih kencang. Melihat raut wajah korban yang memancarkan ketakutan. Bisa juga menandakan kesakitan. Matanya melotot. Belum bisa dipejamkan. Ku usap berulang-ulang. Masih belum terpejam.

Ku coba panjatkan doa. Kedua bola matanya kembali ku usap. Masih tak terpejam. Mendelik. "Ya Allah, semoga jenazah ini Kau ampuni. Semoga sakaratul mautnya menjadi penebus dosanya. Mohon, tutuplah mata itu," lirihku dalam hati. Alhamdulillah doaku dikabulkan. Matanya mampu menutup sempurna.

Aku mundur. Sedikit menjauhi jenazah itu. Tapi bola mataku masi menatap wajahnya. Ingatanku terbawa lagi. Seperti berlari. Lebih cepat. Aku masih menatap wajahnya. Kali ini sambil berdiri; tapi ingatanku menerawang pada kejadian lain di tahun-tahun sebelumnya.

Aku jadi ingat kawan sekolahku di STM Negeri Boedi Oetomo, Jakarta Pusat. Kala itu, tawuran menjadi menu di sekolah kami. Itu terjadi karena keterpaksaan. Terjadi setiap hari. Pulang maupun pergi sekolah. Dan, ingatanku berhenti pada peristiwa pesta kelulusan.

Menjelang Maghrib. Kami berkumpul di terminal Lebak Bulus. Ah, bodoh sekali waktu itu. Sekolah pagi tapi pulang selalu malam. Minimal sore. Padahal rumahku sendiri di bilangan Jakarta Timur. Gumprang..Gumprang...Brak Brak.

Ketika asik bercanda bersama kawan, tiba-tiba puluhan pelajar berseragam menyerang kami. Mereka turun dari atas truk. Perkelahian tak mampu dihindarkan. Batu, kayu beterbangan. Senjata tajam beradu. Ada yang berlari. Ada yang mengaduh.

Auuuuuwww. Aku dikejutkan sebuah suara. Teriakan itu milik kawanku. Ia tersabet senjata tajam. Bagian belakang kepalanya robek. Darahny muncrat. Kerah seragamnya memerah. Ia terus mengaduh. Berusaha menahan rasa sakit. Tapi, ia masih bisa melemparkan senyumnya. Tak semanis senyumnya di saat sehat. "Aduh sakit banget. Tapi, gue gak pape kok," katanya berusaha menenangkan yang lain.

Kendati demikian, suasana bertambah crowded. Mencekam. Sebagian kawan lain mengejar pelaku. Bersama yang lainnya, aku berusaha memegang kerabatku. Dari insiden tawuran itu, ada pelajar yang meregang nyawa sia-sia. Adzan Maghrib berkumandang. Dan, tiiiiiinggg...

Selanjutnya ada suara lain yang cukup menganggu; Ngiu..ngiu ngiu ngiu ngiu. Tiba-tiba layar memoriku buram. Tak mampu lagi mengingat kejadian tawuran itu. Aku terhenyak. Suara Ambulance memcahkan lamunanku. Ingatanku kembali fokus pada jenazah korban kecelakaan motor di depanku. Aku tak tau secara pasti. Berapa lama ingatanku berkelana.

Jenazah itu akan dibawa petugas. Kemudian, puluhan warga yang berkumpul, satu per satu bubar tanpa dikomando. Kala itu, jantungku masih berdetak. Namun, lebih pelan. Inna lillahi wa inna ilaihi ra'jiun.

Aku sama sekali tak bermasud membuka aib jenazah pengendara motor. Sebaliknya, aku masih memiliki keyakinan meski fisik luarnya mengenaskan, bisa jadi ia menutup kalimat terakhirnya dengan Syahadat, amin. Bisa juga cara kematiannya menjadi penghapus dosanya di dunia, amin.

Ini bukan juga resensi ---halah---. Namun, "Buku Pintar Calon Penghuni Surga" itu, telah mengingatkanku kembali tentang sebuah kematian. Kita tentu akan menjadi jenazah. Entah di darat, udara, atau laut. Dan, entah kapan ajal itu tiba. Bisa dalam kecelakaan, dalam perang, dalam damai, saat perjalanan, dalam tidur, atau di atas meja kerja. Ah, smoga saja bisa wafat di depan Ka'bah, atau bertemu Izrail dalam derajat Syahid, amin amin.

Suatu saat aku pasti dijemput ajal. Kita semua. Tidak ada seorangpun yang bisa mengetahui bagaimana cara kematian kita. Tak ada yang mampu menjamin akhir hayat kita bisa ditutup dengan tersenyum, tenang, dan menunjukkan kebahagiaan. Sekalipun Presiden atau Ustadz.

Sebaliknya, bisa saja meski menutup hidupnya dengan senyum tapi dirinya dalam keadaan tak beriman. Naudzubillah. Tapi, ku selalu berdoa dan berharap kita semua bisa dijauhi dari kematian dalam keadaan mata melotot, lidah menjulur, tanpa iman, tanpa bekal apapun.

Mari siapkan kematian. Semoga akhir hayat ini mampu ditutup dengan khusnul khotimah, bukan su'ul khotimah. Mampu ditutup dengan bekal yang laik, iman yang tebal, serta menghadap Sang Khalik dengan wajah yang sumringah. Penuh kebahagiaan. Kerinduan membuncah.

Seperti kelinci kecilku. Lemah. Tak berdaya. Tapi masih menyunggingkan senyum lucunya. Syukur bisa seperti para Mujahid yang menyambut bidadari Surganya. Atau seperti tokoh-tokoh yang diabadikan dalam dalil Quran, Sunnah, atau cerita yang dikisahkan dalam tausiyah-tausiyah para Ustadz tentang cara kematian calon penghuni surga.

Pada akhirnya tak ada masalah yang patut kita khawatirkan, mungkin, kecuali hanya mengkhawatirkan masalah bagaimana kita menyiapkan kematian.

Semoga kesibukan pemilu tak menjadikan kita lupa pada 'satu agenda yang pasti datang'. Pun, kegalauan hati tentang masalah sehari-hari tak mengalahkan kerisauan diri menyambut datangnya kematian---Deu, berat oey, tapi bisa ya hehe amin---

Pada saat yang sama, smoga kita bisa bersyukur dalam kondisi apapun jua. Bukankah Maha Aziz telah mengingatkan, "Fabiayyi alaa irabbikumma tukadziban." Demikian Firman yang diulang-ulang dalam Ar Rahman.

Seperti dalam novel"Rembulan Tenggelam di Wajahmu", karya Tere Liye. Novel yang diterbitkan Republika ini, menjawab lima dari yang lima, mengajarkan rentetan makna hidup. Tak menutup kemungkinan, apa yang kita alami saat ini berasal dari rangkaian sebab-akibat.

Begitu pula apa yang dilakukan saat ini, bisa mengakibatkan cara kematian dan penutupan hidup di masa mendatang. Mungkin. Seperti kisah pilu yang dialami Diar, yang wafat karena ulah sahabatnya, si Rai ---tokoh di novel tsb---.

Yuk berdoa. Ya Rabbul Ghaffar, mudahkan kami dalam sakaratul maut nanti. Tempatkan kami dalam surga-Mu. Dan, pertemukanlah kami dengan Engkau, para Rasul, para Mujahid, dan para penghuni surga lainnya. Amin. Wallahu `alamu.

[menjemput pagi, yang sunyi. sendiri, mengumpulkan memori-memori]

R. Rudi Agung P
Email : r_agungp@yahoo.com



Bookmark and Promote!



Artikel Terkait:

Ingin mendapat artikel seperti ini langsung ke Email anda? Silahkan masukan alamat email anda untuk berlangganan.

Komentar :

ada 0 komentar ke “Jenazah (Ingatan dalam Ingatan)”

Posting Komentar

Sampaikan komentar terbaik anda di kolom komentar :)

eBook 1: "Mengubah Mimpi Buruk Menjadi Mimpi Indah"

Buku psikomoar ini bercerita tentang pergumulan saya selama bertahun-tahun dengan gangguan jiwa yang tidak saya fahami dan membuat saya bertanya-tanya, “Apa yang terjadi dengan diri saya? Penyakit apa yang saya alami? Bagaimana cara mengatasinya?” Ironisnya, saya baru tahu apa yang terjadi dengan diri saya, 8 tahun setelah saya pulih, bahwa saya mengalami Gangguan Bipolar. [Selengkapnya]




eBook 2: "Berdamai Dengan Bipolar"

Bagaimana mengenali dan mengatasi Gangguan Bipolar?
Bagaimana menanggapi sikap negatif orang-orang di sekitar anda?
Bagaimana mendampingi orang yang mengalami Gangguan Bipolar? eBook ini memberi jawaban dan solusi alternatif penanganan Bipolar. [Selengkapnya]



eBook 3: “7 Langkah Alternatif Pemulihan Bipolar”

eBook ini merupakan inti dari pengalaman dan pemahaman bipolar saya. Inti dari tulisan-tulisan saya di buku, ebook, blog, facebook, twitter dan media lainnya. eBook ini bukan teori-teori tentang gangguan bipolar! Bukan formula ajaib untuk mengatasi gangguan bipolar! eBook ini tentang tindakan, langkah-langkah penanganan bipolar. [Selengkapnya]


eBook Novel: “Pengorbanan Cinta”

Novel ini bukan sekedar kisah cinta yang romantis dengan segala macam konflik di dalamnya. Saya berani menyebut novel ini sebagai “Buku Pelajaran Cinta”. Beda dengan buku pelajaran pada umumnya, Buku Pelajaran Cinta ini tak membosankan, malah sangat mengasyikan dibaca. Setelah mulai membaca, jamin Anda tak ingin berhenti dan ingin terus membacanya sampai akhir cerita. [Selengkapnya]



eBook Panduan: “7 Langkah Mudah Menyusun & Memasarkan eBook”

Jika dikemas dengan desain cover yang apik dan diberi judul yang manarik, kumpulan posting blog atau catatan facebook anda bisa disusun menjadi sebuah ebook yang akan memikat pembaca di ranah maya. Selanjutnya ebook anda tinggal dipasarkan secara online.
[Selengkapnya]

 
 © Copyright 2016 Curhatkita Media  template by Blogspottutorial