Tiga Serangkai eBook Bipolar
3 eBook Bipolar ini ditulis berdasarkan pengalaman nyata penulisnya. Mengupas secara detail dan sistematis dari gejala awal, saat berada di puncak manik dan depresi, sampai langkah-langkah pemulihannya. Inilah ebooknya : "Mengubah Mimpi Buruk Menjadi Mimpi Indah”, “Berdamai dengan Bipolar” dan “7 Langkah Alternatif Pemulihan Bipolar”.

Bukan Manusia, Jika Itu Sempurna ( 3 )

    

Oleh Tresya Agnashila

Hari demi hari, minggu demi minggu, bulan demi bulan, kita lalui dengan hubungan pertemanan yang sangat dekat.

Meski kadang kita ketemu Cuma seminggu sekali, kadang sebulan sekali, tapi hampir setiap malam, dia pasti sms aku.

Kita saling mengabarkan rutinitas apa yang kita kerjakan hari ini… kita saling bercerita tentang kejadian-kejadian unik, lucu, menarik atau apapun yang kita temui hari ini.

Sampai tiba suatu hari, dia minta ijin untuk berkunjung ke rumahku..dia minta aku dijemput di pintu gerbang tempat aku mengantarnya dulu. Karna memang dia belum tau rumahku dan lagi-lagi dengan segala peraturan di akademinya dia nggak bisa nyetir mobil sendiri atau naik motor.

Dan rumahku pun jauh dari tempat akademinya. Sabtu itu aku jemput dia, dan dia menghabiskan waktu pesiarnya (bahasa liburan untuk akademi nya) di rumahku. Di rumah dia disambut oleh mama dan papaku….

Mereka tampak akrab, karena mama papa memang sudah tau dia sebelumnya dari cerita-ceritaku… dia tampak sopan, sangat ramah dan bisa menyesuaikan diri dengan kedua orang tuaku. Orangtuaku pun menyambutnya dengan kesan yang positif,,,, terutama papaku, sangat senang dengan kunjungannya kerumah… karna memang papa mamaku Cuma punya 2 anak dan itupun perempuan semua… jadi ketika ada temen cowok ku main ke rumah, seakan-akan papaku dapet temen baru. Hehehe…

Adzan maghrib terdengar berkumandang, kita sekeluarga sholat berjamaah… setelah selesai sholat, kita lanjut dengan makan malam… setelah makan malam, masih ada waktu 1 jam untuk dia dirumahku, karna pukul 20.00 dia sudah harus kembali ke asramanya… sambil nonton tv dia bilang, kalo dia senang main ke rumahku.. papa mamaku baik, hangat, dan menerima dia dengan penuh keakraban… dia merasa nyaman karena kita bisa sholat berjamaah, makan bersama, layaknya sebuah keluarga besar… aku tersenyum mendengar komentarnya.

Minggu berikutnya, dia minta untuk pesiar di rumahku lagi… dengan senang hati kami menyambutnya…. Dan sekarang, hampir setiap sabtu, dia selalu pesiar ke rumahku..dan itu berjalan sekitar 8 bulan… dibulan ke 9 dari awal perkenalan kita, dia sedikit aneh…suatu hari, aku Tanya dia seperti biasa, “pesiar besok dia mau main ke rumahku atau mau pulang kerumahnya?”

Dan dia jawab, kalau sabtu besok dia nggak pesiar kemana-mana… aku Tanya, “lagi piket? Ada latihan? Atau sedang dihukum?” Dia ngga jawab…

Jujur aku gelisah banget… aku takut dia sedang dalam masalah di akademinya sehingga dia dihukum, atau dia sedang sakit? atau jangan-jangan kemarin aku salah ngomong sama dia hingga dia marah sama aku ??”

Aku bertanya-tanya,,, pengen sms mama nya tapi takut kalo mamanya nanti jadi khawatir juga,,, aaaargh, aku bingung banget dengan sikapnya yang tiba-tiba diam!

Malam minggupun tiba, aku males ngapa-ngapain, kemana-mana juga ga mood, aku sengaja habiskan akhir pekanku dirumah sambil nonton DVD & ngemil… mukaku dah jelek banget, pake T-shirt & celana pendek, sambil manyun aku tiduran di sofa depan TV.

Pukul 17.00 tiba-tiba bel rumah berbunyi… Ting Toooong Ting Tooooong….

“Huuuuft, siapa siiih ? rumah lagi sepi, main ganggu macan lagi tidur aja !!!”

Kebetulan papa mama lagi kondangan ke pernikahan anak temennya, mbok nah, pembantuku juga kalo sabtu minggu pulang kampung, terpaksa aku yang lagi super BT bukain gerbang rumah… dan Taraaaaaaaaaaaaa, siapakah yang aku lihat ??? ternyata diaaa, mas doni yang paling ganteng… hahahahaaa… aku malu banget, pake T-shirt, celana pendek, rambut acakadut, muka super kucel, lagi-lagi aku harus terlihat bad look didepannya… dia bilang, “surprise…..!” (sambil nyengir^^)

huuuft, dasar jelek, seneng banget sih ngerjain aku….!!! Langsung spontan aku suruh dia masuk, sambil aku introgasi dia…

“kok bisa sampe sini?? Naik apa mas? Sama siapa? Trus kenapa kemarin ga jawab sms ku?? Kenapa kemarin boong kalo ga pesiar kemana-mana?? Maksudnya apa siiih? aku tu khawatir tau! bingung kamu tu kenapa? marah ma aku? Apa lagi sakit? Apa lagi ada masalah??? “ mulutku nerocooos aja tanpa titik dan koma.

Tiba-tiba dengan simple nya dia jawab “ku Cuma pengen liat adek apa adanya, ternyata bener kan, lebih cantik.”
Whaaaaaaaaat? aku yang kucel kayak gini dibilang lebih cantikk ? hahahaha, sarap ni orang…wkwkwkwkwk, tapi sarap-sarap gini, seneng juga sih hatiku. Hahay ^^

Dengan mukaku yang pura-pura aku cemberutin, aku buatin dia minum… kebetulan di rumahku, antara dapur dan ruang keluarga hampir jadi satu… jadi hanya diberi sekat tembok setinggi 1 meter.. so, ketika kita memasak atau ngapain aja didapur, bisa dilihat dari ruang keluarga… dia yang duduk santai di ruang keluarga, lagi-lagi ngejekin aku.. “kalo cemberut tambah cakep deh dek, besok-besok cemberut gitu aja ya.”

wkwkwkwkwk… sialan ni orang,,,,!

Selang beberapa saat, kita duduk-duduk di sofa depan TV… sambil aku kupasin mangga, aku masih belum puas introgasi dia. Dan sekarang, dia mulai menjawab pertanyaanku.

Me : “ngapain sih kemarin ga jawab sms terakhirku?”

Him : “kemarin mas ada apel dek, makanya HP langsung mas matiin”

Me : “ trus, tadi kesini sama siapa?”

Him : “nah lo, sendiri kan? Emang skrg disini ada siapa selain mas?”

Hehe… iya juga ya? Oon banget sih pertanyaan gue!

Me : “trus, tadi kesini naik apa?”

Him : “ada deh…”

Me : “ah…ngga boleh ada deh. Mas kan ga boleh nyetir, ngga boleh naik motor, jalan juga jauh banget, trus naik apa dooonk ???? “

Him : dengan santainya jawab “ naik angkot.” Hehehe

Me : “whaaaaat, ngapain juga maaaas susah susah naik angkot, kenapa nggak bilang adek aja kan adek jemput !”

Him : “karena cowok yang mau apel ke ceweknya, harusnya seperti ini, bukan di jemput dulu ma ceweknya “

Me : (ntar ya, gue masih longa longo nggak bisa ngomong. mikir kata-katanya).

Dengan nada malu-malu + tomat yang nempel di pipiku, aku bilang “maksudnya…? Apaan sih mas????” xixiixixi ^^

Him : “iya dek, mas pengen buat surprise ke adek… mas juga selama ini mikir, adek udah baik banget sama mas, mau anter jemput mas, mau main ke rumah mas, dengan senang hati pula.. makanya sekarang mas yang harus kerumah adek, dengan usaha mas sendiri… meskipun jalan jauh, naik angkot, Tanya-tanya jalan, mas bakal lakuin..semua ini juga nggak ada bandingannya dibanding selama ini adek antar jemput mas.”

Me : Cuma bisa tolah toleh aja sambil ngerasain denyut jantung yang bergetar nggak pake ritme di dadaku N ngerasain tubuhku yang makin memanas denger setiap ucapan yang keluar dari bibirnya….

Him : “kok diem aja sih ? terharu ya ?” lagi-lagi dia becandain aku… hehe

Me : “engga kok, heran aja..mas yang biasanya usil sekarang jadi mendadak aneh gini. Hehe… ga papa lagi, santai aja mas. Mas kan temen baikku, jadi aku dengan senang hati juga antar jemput mas. Papa mama juga udah anggep mas kayak anak sendiri, jadi ya… santai aja lagi”.

Him : tiba-tiba dia letakin minumanya. Trus dia mengarahkan tubuhnya ke tubuhku, sambil memandangi wajahku. Dia bilang “adek, mas mau ngomong serius ma adek…”

Me : mata sambil ketap ketip “ iyaaa mas?” deg deg,deg deg…. Jantung tambah berdebar-debar….

Him : “makasih ya udah mau kenal sama mas… makasih juga udah mau nemenin hari-hari mas & denger keluh kesah mas… makasih juga udah menerima mas dengan baik”

Me : “iya mas….”

Him : “mas pengen, kita bisa selamanya seperti ini”

Me : “ maksudnya mas….?” (pura-pura oon, padahal emang beneran oon) hahahaha

Him : “ ya mas pengen, hari-hari mas ke depan bisa ditemeni adek trus seperti ini. Saat ini,seperti hari-hari kita biasanya, ataupun setelah nanti mas lulus dari akademi, kita bisa trus sama-sama. Mas pengen, mas bukan hanya menjadi teman baik/keluarga bagi adek, mas mau saat ini hubungan kita jelas. Saat ini sebagai pacar, kedepan sebagai tunangan, dan nanti mas sebagai suami adek”

Me : My gooooood, nggak nyangka aku dia bakal nembak aku dengan cara yang seperti ini. Bener-bener diluar dari semua khayalanku… dia berfikir sejauh itu…aku Cuma bisa diam… ngga berkata sepatah katapun.

Him : dia memberanikan diri menggenggam jemari tanganku… “adek udah kenal mas kan? Adek udah bisa menilai mas adalah pribadi seperti apa kan ? waktu 8 bulan ini cukup kan untuk adek menilai mas ? “

Me : dalam hatiku, sehari aja cukup kok mas…wkwkwkwk. Terjawab sudah rasa penasaranku kenapa sampai 8 bulan ini dia belum mengungkapkan cinta sama aku, ternyata karena dia sedang memberiku waktu untuk menilainya, dan mungkin dia juga selama ini sedang menilaiku… “iya mas… aku tau kok.. “

Him : di tersenyum lega setelah mendengar suaraku “ jadi, gimana ? adek mau kan kedepan kita terus seperti ini ? adek sanggup menunggu mas dan nantinya mendampingi mas kemanapun mas di tugaskan?

Me : masih dalam keadaan yang setengah kurang sadar..hehe “ iya mas, kita coba jalani aja ya…. J”

Him : dengan nada serius “ jangan coba-coba dek, mas disini serius, ingin menata masa depan sama adek, mas nggak mau coba-coba,. Adek manteb nggak sama mas…?”

Me : “iya mas, adek manteb sama mas… tadi adek Cuma bingung aja, adek mesti jawab gimana… tapi dalam hati adek, semoga mas bisa melihat dan membaca keseriusan adek tanpa harus adek ungkapkan”.

Him : “makasih ya dek….” Dia memelukku….hatikupun lega, akhirnya kita bersatu….

Sore itu, menjadi sore terindah dalam hidupku… aku bahagia banget… aku merasa hidupku sangat sempurna… aku dilahirkan di keluarga yang sangat harmonis, kedua orang tuaku sangat menyayangiku, aku memiliki kakak yang sangat care sama aku, dari kecil, aku banyak memperoleh prestasi akan pendidikanku, aku punya banyak teman-teman yang ikut mewarnai hari-hariku, dan sekarang, aku punya kekasih hati yang begitu sempurna dihatiku….

Bersambung...


Bookmark and Promote!



Artikel Terkait:

Ingin mendapat artikel seperti ini langsung ke Email anda? Silahkan masukan alamat email anda untuk berlangganan.

Komentar :

ada 0 komentar ke “Bukan Manusia, Jika Itu Sempurna ( 3 )

Posting Komentar

Sampaikan komentar terbaik anda di kolom komentar :)

eBook 1: "Mengubah Mimpi Buruk Menjadi Mimpi Indah"

Buku psikomoar ini bercerita tentang pergumulan saya selama bertahun-tahun dengan gangguan jiwa yang tidak saya fahami dan membuat saya bertanya-tanya, “Apa yang terjadi dengan diri saya? Penyakit apa yang saya alami? Bagaimana cara mengatasinya?” Ironisnya, saya baru tahu apa yang terjadi dengan diri saya, 8 tahun setelah saya pulih, bahwa saya mengalami Gangguan Bipolar. [Selengkapnya]




eBook 2: "Berdamai Dengan Bipolar"

Bagaimana mengenali dan mengatasi Gangguan Bipolar?
Bagaimana menanggapi sikap negatif orang-orang di sekitar anda?
Bagaimana mendampingi orang yang mengalami Gangguan Bipolar? eBook ini memberi jawaban dan solusi alternatif penanganan Bipolar. [Selengkapnya]



eBook 3: “7 Langkah Alternatif Pemulihan Bipolar”

eBook ini merupakan inti dari pengalaman dan pemahaman bipolar saya. Inti dari tulisan-tulisan saya di buku, ebook, blog, facebook, twitter dan media lainnya. eBook ini bukan teori-teori tentang gangguan bipolar! Bukan formula ajaib untuk mengatasi gangguan bipolar! eBook ini tentang tindakan, langkah-langkah penanganan bipolar. [Selengkapnya]


eBook Novel: “Pengorbanan Cinta”

Novel ini bukan sekedar kisah cinta yang romantis dengan segala macam konflik di dalamnya. Saya berani menyebut novel ini sebagai “Buku Pelajaran Cinta”. Beda dengan buku pelajaran pada umumnya, Buku Pelajaran Cinta ini tak membosankan, malah sangat mengasyikan dibaca. Setelah mulai membaca, jamin Anda tak ingin berhenti dan ingin terus membacanya sampai akhir cerita. [Selengkapnya]



eBook Panduan: “7 Langkah Mudah Menyusun & Memasarkan eBook”

Jika dikemas dengan desain cover yang apik dan diberi judul yang manarik, kumpulan posting blog atau catatan facebook anda bisa disusun menjadi sebuah ebook yang akan memikat pembaca di ranah maya. Selanjutnya ebook anda tinggal dipasarkan secara online.
[Selengkapnya]

 
 © Copyright 2016 Curhatkita Media  template by Blogspottutorial