Tiga Serangkai eBook Bipolar
3 eBook Bipolar ini ditulis berdasarkan pengalaman nyata penulisnya. Mengupas secara detail dan sistematis dari gejala awal, saat berada di puncak manik dan depresi, sampai langkah-langkah pemulihannya. Inilah ebooknya : "Mengubah Mimpi Buruk Menjadi Mimpi Indah”, “Berdamai dengan Bipolar” dan “7 Langkah Alternatif Pemulihan Bipolar”.

Bukan Manusia, Jika Itu Sempurna ( 4 )

    

Oleh Tresya Agnashila

Waktu terus berlalu dan tiba disuatu hari, dimana aku diajak dalam perjamuan makan malam di akademi mas doni.

Mereka biasa menyebutnya “MaKrab” atau malam akrab. Makrab adalah suatu acara makan malam, pesta dansa, dan hiburan-hiburan lainnya yang diadakan oleh akademinya yang mengharuskan para siswanya mengajak teman wanita/pacarnya.

Aku senang, karena mas doni punya etika yang sangat baik. Seminggu sebelum mengajakku ke acara itu, mas doni kerumah dan secara resmi dia meminta ijin kepada papa mamaku. Dia menyampaikan, kalau minggu depan di akademinya akan diadakan acara malam akrab, dan dia minta ijin sama papa mamaku buat ngajak aku ke acara itu.

Acaranya dilaksanakan pada malam hari, jadi mungkin sore jam 17.00 mas doni mau jemput aku kerumah, kemudian kita berangkat dan biasanya acaranya berlangsung hingga lewat tengah malam. Tapi dia berjanji pada orang tuaku akan mengantarku pulang sampai dirumah. Dan orang tuaku dengan wejangan-wejangannya memberikan mas doni ijin… seneng deh, akhirnya besok bisa ikutan makrab juga…

Saat itu, aku bener-bener ngga tau sama yang namanya makrab… kirain ya biasa ajalah..kumpul-kumpul, nyanyi-nyanyi, makan-makan biasa… dan setelah kedatangan kakaku kerumah dan dia bercerita lebih lanjut tentang makrab, ternyataaa oh ternyataaa, jauh dari dugaanku… makrab itu harus pake gaun, ngga boleh pake celana jeans… harus dandan, minimal pake make up lah… harus belajar dansa juga, karna disana nanti kita diwajibkan berdansa…. Harus tau tata cara makan yang bener, karna nanti disana bakan makan bareng dimeja bundar… buset dah, ribet amat sih ni acara. Kayak acara kepresidenan aja ada dansa-dansa segala.

Hari itu juga aku diajak kakaku ke salah satu boutique di kota sebelah… aku diajak milih gaun, sepatu, tas,dan juga dompet buat acara bsk malem. Dari gaun pink, hijau pupus, merah, dan kuning udah aku coba..tapi ngga PD..pilihan kakaku terlalu mewah dan cenderung kayak gaun pengiring pengantin di gereja-gereja.

Aku lihat ada salah satu gaun hitam polos dengan sedikit lengan. Tanpa hiasan yang macem-macem… aku coba, dan bener aja, pas, nempel dibadan, aku juga PD makenya, karena memang pada dasarnya aku suka sesuatu yang simple. Aku juga yakin mas doni suka dengan pilihan gaunku ini. Kemudian, aku menemukan high hells gold setinggi 12cm, aku pilih hak tinggi untuk menyesuaikan tinggiku dengan mas Doni. Karena postur tubuhnya memang tegap & tinggi banget, hamper 178 cm, sedangkan aku, Cuma 165, ya minimal bisa enak diliat lah kalo pas jalan bareng. Nggak jauh-jauh amat, hehehe… kemudian menyesuaikan sepatu, aku dapet tas & dompet warna emas juga,,,, sip lah, semua sudah siap.

Tiba di sabtu pagi, duh, udah mulai deg-deg an nih… ntar gimana yaaaa? Aku mesti gimana ya disana??

Kebetulan hari itu tanggal merah dan sekolahku juga libur, pukul 09.00 kakaku datang kerumah, dan tiba-tiba langsung nyeret aku ngajakin ke salon… whuaduuuh, mau diapain lagi nih aku ma dia?

Tadinya aku nggak mau..aku mau yang sederhana aja lah kak, nggak usah macem-macem juga,,, tapi kakaku ngotot aja, dan dengan nada tanpa putus asa dia bilang, “terakhir kali kakak ngajak kamu kesalon kamu juga ngotot nggak mau, nyesel kan waktu itu? sekarang jangan sampe ya kamu nyesel kedua kalinya.”

Hehehe… bener juga sih,,kakakku pasti mau yang terbaik untukku… dia ga bakal jerumusin aku, N sebagai Persit dia juga pasti udah lebih berpengalaman tentang malam akrab yang nanti malam akan aku jalani… okelah, pagi itu juga aku turutin semua kata kakaku…

Sampe disalon, rambutku langsung di acak-acak,,,dipijit-pijit, di hair mask, bdan juga dipijit-pijit, di massage sama di lulur, trus wajah juga di facial dan di masker… hhhmmm, enak juga kok..hehehe.

Setelah badan dari ujung rambut sampe ujung kuku dibersihkan, mulailah wajahku di make up, aku pesen sama piƱata riasnya, make upnya tipis-tipis aja ya mbak..karena pada dasarnya cowokku ngga suka kalo aku dandan, jadi dibikin natural aja… beruntung chapture nya tau banget apa yang aku inginkan… dan rambutku yang panjang hitam sebahu, dia bikin agak curly, karena gaunku sederhana, tata rias wajah juga sederhana, makanya rambutku dibikin agak sedikit bergelombang untuk menambah aksen mewah, serta ngga terlalu polos.

Tibalah di pukul 15.00 sore… nggak nyangka banget, kalo aku udah seharian di salon.. dan sampe dirumah, aku melihat diriku di cermin, aku menjadi sangat berbeda,,, aku yang nggak biasa dandan, tiba-tiba jadi seperti ini… dengan gaun hitam, rambut bergelombang, dan sepatu hak tinggi..aku terlihat lebih dewasa…

Tiba-tiba mama masuk di kamarku… mama membawa cepuk kecil ditangannya, dan dia berdiri di belakangku sambil mengalungkan kalung kecil dengan liontin kecil yang bercahaya di leherku… benar-benar aku kaget… mama bilang, “ kalung ini akan membuat adek menjadi lebih sempurna, anak mama yang paling cantik, sekarang jadi bercahaya” aku terharu banget… aku seneng tapi pengen nangis… mama bilang jangan nangis, ntar mascara nya luntur ga jadi cantik lho… wkwkwkwk… aku bahagia banget sore itu…

Sekita pukul 4 sore, aku sudah sangat siap menunggu kedatangan pangeran menjemputku… tiba-tiba aja HP nya berdering, ternyata pangeranku menelfonku… dengan nada terengah-engah dia bilang, adek maafin mas, mas nggak bisa jemput adek kerumah… ternyata bis jemputan yng tadinya sudah direncanakan dia untuk menjemputku nggak bisa memasuki kawasanku.

Untuk naik angkot udah jelas nggak mungkin, masak aku pake gaun kayak gini mau dinaikkan angkot, belum lagi sepatu hak tinggiku.. dia panik, bisa aja aku datang ke akademinya naik mobilku sendiri, tapi dia nggak mau di anggap sebagai pria yang ngga bertanggung jawab dihadapan orang tuaku.

Melihat kekhawatiranku, tiba-tiba mamaku mengambil alih HP ku, mama ku bilang sama dia, “udah mas, tenang aja… icha biar tante sama kaka yang anter kerumah.. nanti mas doni tunggu dirumah mas doni ya, bentar lagi tante ke rumah sama icha. dia terdengar sangat lega, sambil terus meminta maaf pada mamaku kalo ngga bisa menepati janjinya untuk datang menjemputku… mama bergegas mengganti pakaiannya, kemudian berangkat mengantarku.

Di gerbang kita bertemu sama papa yang baru pulang dari kantor… matiii aku, papa bakalan ngijinin gak ya kalo mas doni nggak jadi jemput aku… mama mencoba menjelaskan situasi ini ke papa, kiraian papa bakal marah, eh papa malah bilang “dah ayok papa ikut nganter, biar bisa ngebut”, haahahaha…. Thank’s papa,,, I love u fuuuuul,,,,!

Tancap gaaas paaaaaaaaaaaaaah, bruuum bruuum, akhirnya kita ber 4 berangkat kerumah pangeranku….

Duuuh, apaan lagi sih ni… tiba-tiba aja hujan datang… gerimis sih, tapi lumayan deres juga… sampai di depan rumah mas doni, hujan semakin deras.. papa udah bunyiin klakson dengan harapan mas doni keluar bawain aku payung, eh ternyata kakaknya mas doni yang keluar… aku Tanya, “mas doni mana sih? “ kakaknya menjawab “doni nya masih dikamar mandi, dari tadi bolak balik kamar mandi mulu, mules katanya” hahahaa….

Papa, mama ma kakakku turun duluan dari mobil sambil lari-lari karnaga bawa payung, nah aku sendiri nih yang rempong..dengan sepatuku yang setinggi langit, aku ngga bisa lari… alhasil aku jalan pelan-pelan kayak pengantin sama kakaknya mas doni.

Sampailah kami didepan pintu, aku lihat mas doni juga baru keluar dari dalem ke ruang tamu, ngga merduliin dia aku sibuk ngerapiin gaun dan rambutku… setelah sadar, ternyata orang serumahnya, termasuk mas doni lagi pada melongo ngeliatin aku…. Hihihi, aku Cuma bisa tersenyum sambil mamerin gigiku… aku kan malu diliatin kayak gini… aku masuk rumah kemudian cium tangan ke papa, mama N kakannya mas doni.

Kemudian mas doni deh. Hehehe… mukanya terlihat memerah, ngga tau kenapa dia jadi gugup N malu banget. Waktu itu masih sekitar pukul 17.00, aku masih bisa merapikan diriku lagi sambil menunggu bus jemputan dari akademi… Aku masuk ke kamar mas doni untuk merapikan make up dan rambutku, di sana mas doni juga sedang merapikan seragamnya. Aku lihat hari ini dia nampak berbeda, seragam dan atributenya terlihat lebih banyak..seragamnya memang memakai jas khusus, membawa ponyet (semacam sangkur dari kuningan) dan dengan rantai serta symbol-simbol yang aku ngga tau namanya…dia terlhat lebih gagah dari biasanya…

Sebelum memakai jas, dia harus memakai dasi dulu, melihat dia gugup, mungkin karena aku juga berada di kamarnya, dia kesusahan memakai dasi itu. Aku dekati dia dan aku bantu dia memakai dasinya, (lumayan lah, dulu diajarin mama gimana kalo makein dasinya papa) hehehe. Mukanya terlihat memerah lagi, dia terlihat sangat gugup, karena jarak antara wajahku dan wajahnya jadi semakin dekat… terlebih aku memakai sepatu hak tinggi yang jadi mensejajarkan tinggiku dengan tingginya…

Selesai memakaikannya dasi dan merapikannya, aku mau melangkah mundur untuk keluar dari kamarnya, tapi tiba-tiba saja dia menarik pinggangku dan memelukku dengan erat. Aku rasakan denyut didadanya… sambil memelukku dia berkata, “makasih ya sayang…”

Denyut didadanya mulai reda, sekarang giliran dadaku yang berdenyut tanpa ritme lagi…. Aduuuh, beneran jadi mules ni perut… tubuhku panas, seakan mau pingsan karena bahagia…

Kita sempat terhanyut menikmati pelukan ini… aku balas memeluknya… dan aku benar-benar merasa nyaman serta bahagia ada dipelukannya. Selang berapa menit, terdengar suara klakson yang begitu keras…ternyata Bus jemputan dari akademi sudah datang. Kita berdua segera bergegas keluar.. kita pamit dulu sama papa mama ku dan mas doni… papa mama bilang, hati-hati ya… papa bilang sama mas doni “titip icha ya mas..” ya ampun, dah kayak mau melepas aku bulan madu aja si papah nih… xixixixi..

Mas doni membawa payung akademi, dia berjalan merangkul sambil memayungi aku…sampai di dalam bis, dia membawakan tas ku, dan memilihkanku tenpat duduk. Kami duduk, dan dia memintaku untuk membawakan Topi akademinya. Dia mengambil sapu tangan dan membersihkan percikan-percikan air di wajahnya serta bahunya, kemudian dia mencari sisi kering dari sapu tangannya, dan membersihkan percikan-percikan air yang membasahi gaun serta rambutku.

Didalam perjalanan, dia terus menggenggam tanganku… sesekali dia memujiku, “adek beda banget hari ini, mas tadi kaget waktu adek dateng…kirain artis dari mana nyasar ke rumah mas, eh ternyata calon persitnya mas sendiri”

Hehehehe aku malu banget waktu itu… malu-malu campur seneng deh…hehehehe...

Sampai kita di akademinya, ini kali pertama aku masuk di wilayah Akademi Militer… Megah banget, dalemnya luaaas banget, banyak lapangannya, dan banyak bangunan-bangunan tua serta pohon-pohon besarnya juga… sampailah kita di sebuah gedung besar, alhamdulillah saat itu hujan sudah reda.. kami turun dari Bus, mas doni turun duluan, dan seperti seorang pangeran yang mau ngajak dansa putrinya, dia mengulurkan tangannya untuk menggenggam tanganku turun dari bus…

Sampai di sana, aku melihat banyak temannya bersama pasangan wanitanya… mereka terlihat gagah dan cantik-cantik… memakai gaun yang indah, make up yang yang unik dan rambut yang cantik… Setelah kita singgah untuk absent, mas doni langsung memegang tanganku dan mengarahkan tanganku dilengannya…kemudian kita berdua berjalan, dari pintu masuk ke dalam.

Rasanya seperti aku sedang berjalan di altar pernikahan…semua mata memandang kedatangan kita, dan dengan bangganya mas doni memperkenalkanku pada teman-temannya dan rekanita nya (rekanita adalah sebutan bagi penamping wanita seorang taruna).

Nampaknya mas doni sering menceritakanku kepada temannya, karena begitu kita berkenalan, teman-temannya langsung bilamg “ oh ini ya kajol nya si doni” hahaha…. Mereka langsung tertawa…aku langsung cubit lengannya mas doni sambil berbisik “apaan sih mas, kayak gitu aja dicritain ke temen-temen” mas doni langsung nyengir sambil tertawa manja…. “iya-iya ampuun adek kuu….”

Disela-sela perbincangan kami, tiba-tiba dating satu cewek dengan tatapan agak sinis ke arahku, di memandangiku tapi tubuhnya mendekati mas doni… gumamku dalam hati “apaan ni, matanya ga enak banget dipandang… deket-deketin cowok ku pula, nybelein banget sih…

Kemudian dengan spontan mas doni menyapanya “ eh, sisca…”

Buseeet, cowokku kenal sama dia, sialan sialaaan ! cantik sih, tinggi, rambutnya lurus panjang, pasti super model ni.
Dengan nada maja tu cewek nyapa mas doni, “abang, lama ga jumpa ya bang…. “

Mas doni Cuma tersenyum… trus dengan nada ketus cewek itu Tanya ke mas doni, “siapa nih bang? Ceweknya ya ?” dengan tegas mas doni menjawab, “bukan !”

Saat itu dunia serasa mau meledaaak. Ngeliatin muka tu cewek aja dah bikin aku enek, sekarang malah cowok yang selama ini aku percaya, yang tadi sore memelukku dengan penuh kehangatan, dan yang tadi di bus menggenggam tanganku dengan erat, sekarang dengan penuh kepercayaan diri dia tega bilang bahwa aku BUKAN ceweknya….

Hampir saja saja air mataku menetes… benar-benar aku kecewa dan air mata hamper sudah tak terbendung lagi. Melihat wajahku yang pucat, dan teman-temannya yang tadinya ngobrol menjadi diam dengan jawaban BUKAN mas doni, dia langsung melanjutkan kata-katanya… sambil mendekati dan merangkulku, dia menghadapkanku ke arah sisca, dan mempertegas kata-katanya “dia bukan cewekku, tapi Calon PERSIT ku”

Huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah, jantung ini yang tadinya udah naik ke tenggorokan, darah ini yang tadinya udah mendidih sampe ber uap-uap, tiba-tiba hanyut semua entah kemana… sekarang yang ada taburan-tabiran bunga sakura yang berterbangan disekelilingku… bahagiaanya akuuu, aku langsung memegang erat tangan mas doni, dan mas donipun merangkulku dengan lebih erat… teman-temannya tersenyum ikut merasakan kelegaanku, dan si monster sisca, pergi dengan bibir manyun dan dahi yang mengerut… hahaha… tawaku dalam hati…..

Mas doni mengajakku mencari tempat duduk, dan akhirnya kami duduk sambil berbincang dengan teman-temannya. Disela-sela perbincangan kami, mas doni berbisik ke arahku…

“maafin mas ya dek….”

Aku menjawab sambil berbisik juga “buat apa mas?”

Him : “buat yang tadi”

Me : “yang mana sih…..?” pura-pura lupa dengan kejadian tadi

Him : “sisca tadi..”

Me : dengan spontan aku jawab “ Oooh, si mak lampir”

Hahahahaha.. tiba-tiba mas doni tertawa terbahak-bahak… sampe temen-temennya pada ngeliatin semua… trus dia bisik-bisik lagi sambil masih tetep ketawa “iya iya bener,mak lampir”

Aku ikut tersenyum aja, sambil Tanya… ‘emang ada apa sih mas sama tu mak lapir? Kok tanyanya gitu banget sama mas..liatin aku nya juga jutek banget”

Kemudian mas doni bercerita, kalo dia itu adeknya temennya mas Doni. Dia dulunya suka sama mas doni, ngejar-ngejar mas doni, hamper aja mas doni kasian sama dia dan mencoba buat menerima dia, tapi beruntung mas doni belum sempet jadian sama dia, karena usut punya usut, dia pernah pacaran dengan beberapa temen nya mas Doni juga, parahnya lagi dia pernah pacaran dengan beberapa pria dalam waktu yang bersamaan, temen-temennya juga bilang kalo dia cewek ga bener.. bisa di ajak ke hotel, hhmmm, makanya sekarang dia masih penasaran sama mas doni, karena menurut dia, Cuma mas donilah cowok yang belum bisa dia taklukin dengan kecantikannya.

Oowh, gitu tho ceritanya… oke lah, aku jadi ga minder lagi liat kecantikan serta tubuh moleknya, dan aku semakin bangga, bisa menggandeng tangan mas Doni yang tadi baru menyebutku sebagai calon PERSIT nya…

Acara resmi dimulai… disambut dengan pembukaan dari gubernur akademi, kemudian komandan-komandan lainnya… setelah acara resmi selesai, keluarlah makan malam… aku lihat sosok mas Doni yang berbeda. Ketika gubernur nya memberikan sambutan saja, sikap para taruna ini sudah sangat berbeda. Langsung duduk dengan tegapnya, dan pandangan mata serta kepala yang tegap tak tergoyahkan oleh apapun, benar-benar hebat akademi ini, bisa mencetak prajurit yang sedemikian taat dan berwibawa. Sikap makannya pun berbeda dengan ketika mereka di rumah, tidak terlihat sedikitpun punggunga tertekuk, tetap tegap dan berwibawa…

Setela acara resmi selesai, tiba saatnya acara hiburan… ada pertunjukan-pertunjukan dari para taruna adik tingkatnya, ada juga artis yang datang sebagai MC dan penyanyi… banyak taruna yang menyumbangkan suaranya untuk menyanyi, rekanita juga ada yang menyanyi… ada juga ibu-ibu persit yang ikut memeriahkan acara ini dengan KOOR serta menari… ramai sekali… meriah, tapi tetap tertib..

Inilah yang aku suka, meski banyak hiburan, tapi didalam tetap tertib, jauh dari kericuhan.

Nah, tiba-tiba alunan musik jadi sedikit berbeda… bukan para tamu dan taruna lagi yang menyanyi.. tapi benar-benra penyanyi professional khusus yang didatangkan.. muskinya juga terdengar lain, tiba-tiba MC berkata, inilah saat yang ditunggu-tunggu para taruna kita… “pesta dansa” hwaaaa, langsung semua yang ada disitu tersiak bersorak sorai…

Dengan angungnya mas Doni berdiri, dan membungkuk dihadapnku sambil memohonku untuk berdansa… My Gooood, hari ini benar-benar terjadi… aku gugup, dengan diliputi rasa bahagia.. aku bilang sama mas doni “ aku gugup mas, aku nggak mahir dansa”

Tanpa ragu dia meraih tanganku, “ayo, ikut mas aja….” Dia mengajakku ke depan, dan beruntuk dia mengajakku ke pinggiran, tempat yang tidak begitu banyak orang.. mas doni langung meraih pingganggu dan memegang erat tanganku… dia berbisik ke telingaku, “disini aja ya, biar adek nggak gugup” tiba-tiba rasa gugupku hilang mendengar dia yang ingin melindungiku… aku terhanyut dalam dekapannya. Sambil mendengar lantunan lagu yang sangat romantis..aku memjamkan mataku mengikuti arah kakiku.

Benar-benar waktu itu seakan dunia milik kita berdua…nggak ada pak gubernur, nggak ada pak teman-temannya, dan ngga ada mak lampir sisca. Selang beberapa saat, tiba-tiba lampu diredupkan… ooowh, so swet… suasana jadi semakin romantis… dan tiba-tiba aku inget sama cerita kakaku… nanti saat pesta dansa, ada waktu dimana suasana dibikin romantis… dan setelah itu, ada kejutan lampu bakal dimatikan… dan setelah itu, biasanya pasangan yang sedang pacaran, akan saling berciuman.

Aku takut, cemas, karena jika nanti benar-benar lampu dimatikan, mas doni akan mencium aku, dan apa yang harus aku lakukan ?? ini adalah ciuman pertamaku..aku harus bagaimana ? bagaimana ciuman itu?? Aduuuh, aku deg-degan banget… tanganku tiba-tiba jadi dingin… belum hilang rasa gugupku, dan belum aku temukan cara bagaimana ketika nanti aku berciuman, benar saja… lampu tiba-tiba dimatikan dan suananya menjadi sangat hening dan gelap sekaliii. Jantungku serasa berhenti… deg, mati aku!

Bersambung...



Bookmark and Promote!



Artikel Terkait:

Ingin mendapat artikel seperti ini langsung ke Email anda? Silahkan masukan alamat email anda untuk berlangganan.

Komentar :

ada 4 komentar ke “Bukan Manusia, Jika Itu Sempurna ( 4 )
Anonim mengatakan...

keren.. that's like me

Tarjum on Kamis, 03 Mei 2012 17.22.00 WIB mengatakan...

Ikuti terus ceritanya, makin asyik, makin romantis, makin seru, dan tak terduga... :)

Anonim mengatakan...

kak trey mas dony mu itu angkatan brp ya?hehe soalnya di foto itu ada mas galih hehe

Tarjum on Jumat, 12 Juli 2013 10.54.00 WIB mengatakan...

Wah, klo itu kayaknya rahasia sang penulisnya, Tresya :)
Foto ilustrasi di atas diambil dari google, jadi foto "Mas Doni" nya gak ada di foto itu :D
Ini memang true story, tapi nama pelaku mungkin disamarkan untuk menjaga privasi mereka.

Posting Komentar

Sampaikan komentar terbaik anda di kolom komentar :)

eBook 1: "Mengubah Mimpi Buruk Menjadi Mimpi Indah"

Buku psikomoar ini bercerita tentang pergumulan saya selama bertahun-tahun dengan gangguan jiwa yang tidak saya fahami dan membuat saya bertanya-tanya, “Apa yang terjadi dengan diri saya? Penyakit apa yang saya alami? Bagaimana cara mengatasinya?” Ironisnya, saya baru tahu apa yang terjadi dengan diri saya, 8 tahun setelah saya pulih, bahwa saya mengalami Gangguan Bipolar. [Selengkapnya]




eBook 2: "Berdamai Dengan Bipolar"

Bagaimana mengenali dan mengatasi Gangguan Bipolar?
Bagaimana menanggapi sikap negatif orang-orang di sekitar anda?
Bagaimana mendampingi orang yang mengalami Gangguan Bipolar? eBook ini memberi jawaban dan solusi alternatif penanganan Bipolar. [Selengkapnya]



eBook 3: “7 Langkah Alternatif Pemulihan Bipolar”

eBook ini merupakan inti dari pengalaman dan pemahaman bipolar saya. Inti dari tulisan-tulisan saya di buku, ebook, blog, facebook, twitter dan media lainnya. eBook ini bukan teori-teori tentang gangguan bipolar! Bukan formula ajaib untuk mengatasi gangguan bipolar! eBook ini tentang tindakan, langkah-langkah penanganan bipolar. [Selengkapnya]


eBook Novel: “Pengorbanan Cinta”

Novel ini bukan sekedar kisah cinta yang romantis dengan segala macam konflik di dalamnya. Saya berani menyebut novel ini sebagai “Buku Pelajaran Cinta”. Beda dengan buku pelajaran pada umumnya, Buku Pelajaran Cinta ini tak membosankan, malah sangat mengasyikan dibaca. Setelah mulai membaca, jamin Anda tak ingin berhenti dan ingin terus membacanya sampai akhir cerita. [Selengkapnya]



eBook Panduan: “7 Langkah Mudah Menyusun & Memasarkan eBook”

Jika dikemas dengan desain cover yang apik dan diberi judul yang manarik, kumpulan posting blog atau catatan facebook anda bisa disusun menjadi sebuah ebook yang akan memikat pembaca di ranah maya. Selanjutnya ebook anda tinggal dipasarkan secara online.
[Selengkapnya]

 
 © Copyright 2016 Curhatkita Media  template by Blogspottutorial